Kamis, 31 Desember 2009

2010 bukan 2012

Ini adalah postingan terakhir di tahun 2009. SELAMAT DATANG TAHUN 2010 SEMOGA DITAHUN 2010 SAYA BISA MENJADI MANUSIA YANG BERBUDI PEKERTI BAIK BERJIWA PAHLAWAN BERTAI EMAS BERKERINGAT EXTRA JOSS INI CARA MATIIN CAPSLOCKNYA GIMANAA WOII???!!!!

Oke kembali ke topik. Tahun 2009 ini mungkin tahun yang, ehem, membuat gue puas dan kurang puas. Menyadur dari postingan twitter bang Raditya Dika yang berkata "I think what u do during New Year's Eve reflects how many friends you've made that year. about 23 hours ago from UberTwitter", emang bener kalo dipikir-pikir. Apa lagi buat orang yang hidupnya ngungsi di negeri orang. Iyee, gue gak pindah negara tapi cuma pindah daerah dari Jakarta ke JogJakarta (padalah cuma ditambahin Jog-doang di depannya, tapi kok gue lebay ya??!!). Sebenernya kalimat tadi bisa menggeneralisasikan apa yang terjadi di kehidupan orang-orang perantau (iyee, di hidup gue !! puas lo !!!). Seseorang yang sukses nyari temen, punya banyak temen di kota tempatnya tinggal, pasti di tahun baru pasti ngerayain bareng temen-temennya apalagi kalo temen-temennya berasal dari luar daerah juga.

Gue? Cukup terhibur dengan temen-temen satu ukm. Rencana malem tahun baru = bakar jagung, ubi, sama singkong, kalo perlu gue bakar gelanggang. Let's burn 2009 and sprout up 2010, YEAHHSS

Dua tahun lagi berarti 2012 ??!!!! TIDAAAKK !!! GUE BELOM PUNYA KAMERA, BELOM JADI SARJANA, BELOM BISA NGUPIL PAKE JEMPOL KAKI !!!!

Kamis, 26 November 2009

Mudik atau Nggak

hai dab !!! Dab (dibaca juga dab) adalah sebuah sapaan hangat warga Yogyakarta yang kalo di Jakarta orang lebih sering ngomong, WOI NYET atau WOI NJING dan banyak lagi hewan keluar dari kandangnya yaitu mulut seseorang. Gue udah jarang posting nih, baru kali ini aja malem-malem bolong ga ada kerjaan-hape rada eror, keluar malem-malem kedepan kosan nemplok di warnet. Yes, gue beneran tengah malem di warnet. Gara-gara ga punya modem eksternal buat ngenet malem-malem ya beginilah nasib anak kos yang jauh dari ketek orang tua. Rencananya sih bulan depan gue pengen beli modem eksternal pake duit tabungan gue, tapi gue mikir perbulannya harus bayar pake apa, kolor gue?? Yang terakhir gue tau sih kolor-kolor gue yang lagi dijemur di depan kosan, biar udah dicuci masih tetep dilaletin.

Oke, let's move on to the topic. 2 hari lagi lebaran kambing (lebaran haji, dan biasanya gue emang ngomong lebaran kambing soalnya kambing-kambing merayakan hari kematiannya, hehe). Gue bingung mau pulang apa nggak ke Jakarta. Sebagai anak hukum Universitas Gadjah Mada, gue harusnya punya dasar yang cukup kuat dari semua keputusan gue itu. Disini gue bingung, mau pulang apa nggak, dan dasarnya ga ketemu-ketemu. Kadang gue pengen tetep di Jogja, tapi tiba-tiba langsung pengen ke Jakarta.

Tadi sore ibu nelepon gue buat nanya kalo gue balik ke Jakarta apa nggak. Gue langsung jawab, NGGAKKKK !!!!! Malemnya, bokap tlepon nanyain juga gue balik ke Jakarta apa nggak, dan sekali lagi gue harus bilang NGGGAAAKKK !!!! Tadinya gue emang diajakin Briefin buat pulang ke rumahnya di Kediri naik motor, tapi berhubung gue mikirin aspek kejiwaan temen gue yang satu ini, gue biarin dia pulang sendirian ke Kediri (sebenernya emang dia yang balik duluan gara-gara hari kamisnya ga ada kelas). Mbak gue sendiri udah pasti pulang ke Jakarta besok sore dari Bandung. Gue emang udah sebulanan lebih ga pernah ketemu sama ni makhluk.

Dan mungkin kebingungan buat pulang ke Jakarta apa nggak adalah suatu hal yang bikin gue ga bisa tidur malem ini. *SIGH

Selasa, 22 September 2009

hoooaaaamm

Wow, udah ga pernah posting lagi setelah sebulan otak gue ga pernah dikasi makanan enak di jogja. Setiap hari makannya cuma nasi goreng pakde, telor bakar mas peno, sama nasi ramesnya bu tini. They're completely stuck in my ass.

Sekarang gue lagi di Jakarta, ceritanya liburan lebaran. Dan inilah saatnya perbaikan gizi. Pas gue nimbang berat badan terakhir di jogja, berat gue 70 kilo dan hari ini berat gue udah, 74 kilo. Yeahhsss, nambah 4 kilo disini. Disini gue juga kena penyakit pilek-puyeng-ingusan-kentutkentut. Bau pula kentut gue. Rasanya bisa buat ngebunuh setengah populasi orang panuan di Indonesia pake "harumnya" kentut yang keluar dari lobang keluarnya ee' gue.

Udah ah , ntaran lagi postingannya, ee' ini udah ga tahaan buat dikeluarin, let's war begin !!!!!

Selasa, 18 Agustus 2009

lelah

yang jelas saya lelah sekali hari ini !!!

Minggu, 16 Agustus 2009

Apa yang Membuat Saya Bisa Hidup di Jogja ?

Gubrak !!! yeahs, gitar gue jatoh untuk yang ke-sejuta-dua-belas kalinya, boong ding gue lupa yang keberapa kali, hehe, tapi emang udah banyak jatoh tu gitar. Ga kaya biasanya, yang jatoh dari kasur tempat tidur gue, dari kursi ruang tamu gue, dari genteng gedung 18 lantai, sekarang tuh gitar jatoh dari pangkuan gue ke lantai bis. Kali ini emang gue ngebawa gitar gue ke kosan gue di Jogja setelah gue pulang ke Jakarta dalam rangka muter-muter di jalanan Jogja-jakarta ga jelas. Gue lagi merem, eh tiba-tiba muka gue di tepak tepok sama kernet bis dan dia ngomong "mas sampe mas". Gue tau emang susah kalo punya muka mirip gorila yang dikawin silangin sama tapir, selain ada banyak orang yang pengen megang-megang muka gue, ada juga yang ngeliatin apakah ini sebuah keajaiban dunia yang bakalan ngegantiin menara epil di paris atau kodomo eh komodo yang ada di Indonesia sendiri. Dan gue dengan terpaksa, mata hampir dempet, celana hampir kedodoran, loh, bangun dan turun dari bis dan kembali ke kota gue sekarang, Jogjakarta.

Seperti biasanya, kalo gue naik bis ke Jogja, di jogjanya sendiri udah ada mobil anter jemputnya dan yang gue seneng itu, free of charge, hehe, maklum anak kos baru, sayang banget sama yang namanya duit. Dan gue pun melaju mengelilingi Jogja (baca:dianterin pulang)bersama 5 orang lainnya dalam mobil. Entah kenapa, gue juga ga tau, hal yang paling gue senengin kalo baru balik dari Jakarta ke Jogja itu, ngeliat Jogja pagi-pagi, dingin, sepi, masih sedikit kehidupan, dan lampunya itu loh, kuning, agak redup dan aaaaahh ga tau lagi gue nulisnya gimana. Disisi-sisi jalan biasanya gue ngeliat ibu-ibu apa nggak bapak-bapak yang baru ngebuka lapak jualan mereka, yeash it makes me struck with amazement. gue selalu seneng ngeliatin apa yang terjadi di pagi hari walaupun gue juga jarang bangun pagi, tapi sekalinya liat, beeehhh, SAYA SANGAT SUKA DENGAN PEMANDANGAN DI PAGI HARI !!!!! Sebenernya masih ada lagi satu, satu hal yang emang bener-bener bikin gue betah di Jogja, ngejalanin hidup gue walaupun ga ada tv, tidur malem di kosan ga karuan, bikin energen dipagi hari karena ga ada makanan, itu semua karena, aduh apaan dah yang gue tulis, ngelantur -_-', haha.

Oke, balik lagi ke Jogjakarta dan segala perkuliahan itu sendiri, hari ini gue ada briefing buat Ospek. Di briefing kali ini, gue diharuskan ngebikin banyak hal yang sebenernya masih jauh dari otak gue cara ngebikinnya gimana. Mulai dari nametag, tas, topi, tempat minum, sampe note book dan ada lagi makanan-makanan yang harus gue bawa di hari ospek itu. Selain itu juga ada tugas-tugas ngebikin esay sama tulisan yang jumlah hurufnya ditentuin sama kaka senior buat yang bikin esay. Kalo dipikir-pikir (emang gue pernah mikir?), bisa apa nggak ya otak gue yang emang jarang dipake lagi semenjak lulus sma buat mikirin materi-materi esay yang harus gue bikin. Tugas esay pertama gue adalah bertemakan Liberalisasi Pendidikan. Ada lagi tulisan yang harus gue bikin adalah Kebudayaan Daerah Asal. Buat sekedar info aja, tulisan sama esay yang dimaksud disini itu beda. Kalo tulisan karetnya dua, kalo esay ujung bungkusnya disobek, eh salah, kalo tulisan itu dikerjain di kertas binder dan kalo esay itu dikerjain di kertas folio bergaris. Gue juga belajar nyanyiin lagu-lagu wajib mahasiswa yang kata kakak seniornya, lagu itu udah jadi marsnya mahasiswa waktu ngerobohin tembok kekuasaan diktator Indonesia, Mei 1998. Merinding gue pas nyanyiinnya. Selain lagu itu, ada lagi lagu yang harus gue nyanyiin buat semacam password di ospek, mulai dari lagu baru dateng, lagu mau makan, lagu mau pulang, dsb. dan semua ada gaya-gayanya sendiri. Untung aja ga dibikin lagu mau ee', mampus lah kalo ada maba yang lagi kebelet, urgent banget mau ke toilet, dan harus nyanyi+joget-joget kaya cacing dimasak sebelom dia ee', dan belom tentu senior mau ngijinin, iya kalo mau, klo nggak, jadi mirip malioboro dah tuh kampus, penuh tokai berceceran, ampuni hamba tuhan.

Dan tadi si Arbi sms gue
from : Arby
td open house itb ada yg
bawain twist and shout.
Trs kmren malem ada mighty
love. Anjir pengen ngebaaand.

To : Arby
Sabar oom, nanti kalo ada waktu kita ngeband bareng lagi yoo, ngancurin dewata !!! YEAHSSS !!!! Gue juga pengen ngeband bi, kangen jari gue kapalan lagi, ahahaha.
(ini adalah jawaban dari manusia tapir)

Yaudah, segini aja dulu yang gue share. Nanti kalo ada kejadian aneh-aneh pas lagi ospek bakal gue share juga kok, kalo sempet, hehe. Yaudah lah, salam upil selalu sahabat !

Jumat, 14 Agustus 2009

Bersandar

bersandar, menusuk jiwa menusuk jiwa .
bersandar, menusuk jiwa menusuk jiwa .
berharap seribu kasih namun kini punahlah sudah .
berharap seribu kasih namun kini punahlah sudah .
bersandar, menusuk jiwa menusuk jiwa .

i recently listened to this song, White Shoes and The Couples company - Bersandar .

Rabu, 12 Agustus 2009

Koostt !!!!

Hidup anak kos!!!! Sebuah yel-yel kentut yang diteriakin sama semua anak kos baru di seluruh ranah perkuliahan di seluruh jagad raya ini. Gue juga baru ngalamin gimana rasanya ngekos di daerah yang belom gue tau selukbeluknya kaya gue tau Jakarta. Jogja, yeahs, geu sekarang udah pindahan di jogja. Gue ngekos di kamar-segi-empat-tiga-kali-empat-warna-kuning-dan-depan-kosan-gue-banyak-pohon+kolor gelantungan (baca : jemuran). Kosan gue di jogja itu di jalan kaliurang (jakal) km.5,2/5,5 (gue juga ga tau pastinya) no.24 gang sebelah hotel Cakra Kencana, yang gang kosan gue juga diapit sama warung Ibu Tini dan warung bebek kremes. Pertama liat kosannya, hal yang ada di otak gue adalah, ini kosan apa kandang sapi, eh salah, kontrakan ya? Bentuk kosan gue itu memanjang mirip sama rumah kontrakan yang biasa kita liat di Jakarta. Parahnya lagi, disini ada 45 kamar dan berisi manusia-manusia yang sangat mengagumkan, wah. Kamar kosan gue sendiri nomer 30. Tetangga-tetangga gue juga kayanya bukan-manusia-biasa. Manusia-manusia yang ada disebelah kosan gue (baca : tetangga) juga multi etnis, mulai dari orang Jawa, Sunda, Aceh, sampe Papua juga ada. Dari yang masih bujangan sampe yang udah punya anak bahkan tinggal dikosan bareng istrinya juga ada. Yang lebih gue kagumin lagi, tetangga-tetangga gue ini udah pada ngambil S2 di UGM, dan rata-rata pada dapet beasiswa dari UGM. Bayangin aja, lo belajar gak pake keluar duit buat ngebayar orang yang udah ngajar lo, gimana ga enak coba, tinggal dateng ke kampus + belajar yang bener, eh, besok lo udah jadi orang sukses keluaran dari UGM, plok plok plok !!! Tetangga sebelah kanan kiri gue adalah orang Papua semua. Sebelah kanan adalah seorang dosen wanita di UGM dan lagi ngambil S2 juga di UGM dari Manokwari, dan yang kiri adalah seorang mahasiswa Papua (juga) yang lagi ngambil S2 tapi udah mau selesai. Disebelah pojokan deket pintu masuk, ada juga anak UGM (kayanya) yang setiap pagi nyetel lagu-lagunya The Beatles, Oasis, Rolling Stones, dan band rock oldies lainnya sekenceng-kencengnya. Tapi selama gue masih suka sama musiknya, it’s fine for me(kalo gue bilang yang laen pasti digebukin, mulut gue disumpel kolor sama masnya yang udah mirip rocker banget; rambut gondrong berponi rocker, sama perut buncit, give me a devil horn !!!! rrraaawrrr !!!!), lagian juga asik-asik musiknya.

Makanan disini juga banyak banget makanan mulai dari yang harga sikil lima sampe harga chicken nugget. Mau makan apa aja, adaa. Gue sendiri males banget makan. Gatau kenapa, mungkin emang gara-gara males jalan kedepan, padahal kalo udah jalan sepanjang jakal tuh isinya panganan tok. Parahnya lagi, gue kalo udah dikosan kerjaannya tidur, main laptop, tidur, dengerin musik, tidur, nonton dvd, tidur lagi. Kalo mau makan ya makan, tinggal kedepan gang kosan udah ada warung. Tapi biasanya gue makan cuma siang-siang doang, kalo masih pagi sama udah malem kerjaannya cuma manasin air, nuangin energen rasa kacang ijo ke cangkir andalan, dan blubuk blubuk blubuk, aduklah semua dan minum selagi hangat. Kenapa gue milih yang rasa kacang ijo? Soalnya kalo minum yang rasa kencing ijo, eh , kacang ijo, gue bisa berubah jadi kutang ijo, eh, kalo rasa kacang ijo itu bisa bikin kenyang.

Satu lagi, yang patut dicoba dari jogja itu adalah, jeng jeng jeng, banyak banget razia motor. Dari lima hari yang udah gue lewatin di jogja, tiga hari diantaranya gue udah kena razia polisi. Untung aja surat-surat si mbah lengkap, kalo nggak bisa kacau deh. Bukannya kuliah malah jadi napi di kantor polisi. Ntar kalo gue disuruh ngambil sabun kan repot, hehe. Yaudah lah segitu aja tulisan kali ini, ntar kalo ada yang heboh lagi bakal gue share kok. Salam upil !!!

Selasa, 11 Agustus 2009

JA - KAR - TA

“kamu udah tega ndi ninggalin ibu?”, kata-kata ibu gue pas lagi packing barang-barangnya buat ke jogja besok nganterin gue pindahan. Besok gue emang udah pergi ninggalin Jakarta ke jogja buat kuliah. Gue keterima di Fakultas Hukum Universitas Gadjah Mada lewat jalur kutil, eh UTUL kemaren. Pertamanya gue emang seneng banget naujubile. Gue keterima di Universitas yang emang gue dambain dari kecil, UGM. Daftarnya aja harus pake perjuangan yang tak terbayangkan (lebih dah gue). Gue daftar ujian UGM kira-kira seminggu sebelom bates akhir pendaftarannya. Waktu itu gue lagi di studio dewata deket rumah sama BRB, si satam sama bleki ngomongin tes UGM. Gue, yang emang ga tau informasi sama sekali cuma bisa planga plongo kaya sapi salah kandang. Trus si satam nanyain gue ikut apa nggak, ya gue jawab aja nggak. Lagian juga ibu gue bakalan nggak setuju kalo anaknya yang super duper ciamik dilepas ke luar Jakarta. Sebelomnya juga di sekolah si Gilang nanyain gue ikutan tes UGM apa nggak, dan gue juga jawab “nggak dah lang”. Tapi pas hari itu, pas gue abis ngeband, ada rasa pengen nyoba buat ikutan tes UGM. Yaudah, gue niatin hari itu buat daftar UGM. Tapi, pas gue tau dari satam kalo daftar UGM itu harus bayar dulu buat dapetin nomer pin, gue simpen lagi tuh niat dalem-dalem. Di dalem studio, gue cuma bisa mikirin daftar, nggak, daftar, nggak dan seterusnya. Selese ngeband baru gue udah bisa ngebuletin niat kalo gue harus nyoba, toh ga ada salahnya kalo nyoba, kalo gagal 200ribu ini yang melayang bukan 2juta (sebenernya pengen nangis gue ngedengernya, 200ribu meen, bisa buat makan di warteg barokah sampe beol nasi warteg + lauk-lauknya yang tadi gue makan lagi tuh). Pas gue tanya satam bayarnya dimana, dia jawab harus di atm mandiri. Satu lagi cobaan menghadang niat hambamu ini ya Allah. Gue ga punya atm, nabung dirumah aja masih sering ilang apalagi di atm, bakalan ludes tuh duit dalam waktu 2 hari doang buat makan warteg. Apalagi atm mandiri, seisi rumah gue atmnya cuma BNI sama LIPPO doang, emang keluarga bnilippo dah. Setelah berfikir sangat-sangat keras sekeras ee’, gue nemu ide yang sangat cemerlang bin brilian, gue minjem duitnya ardi buat daftar UGM, hehe. Apalah arti sebuah persahabatan kalo ga bisa minjemin duit (gue kesel sama ni pepatah, tapi kadang-kadang gue seneng, hehe). Dengan muka sedikit kesel, mulut keluar conge, mata keluar ingus, kuping keluar iler, akhirnya ardi mau minjemin gue atmnya buat ngebayar pendaftaran UTUL UGM. Yeay, dunia ini begitu indah. Keluar dari mesin atm, idung gue kembang kempis dan gue nyengir ke dia dan janji kalo besok siang bakalan gue balikin duitnya. Besoknya, gue balikin duitnya ardi, dan gue ga jajan seminggu lebih, soalnya yang gue balikin ke ardi itu duit jajan gue yang udah gue kumpulin. Waktu itu gue pengen beli sesuatu tapi lupa apa. Sampe beli bensin aja gue harus ngambil duit recehan yang biasa gue kumpuliln di gelas samping tv ruangan tengah rumah gue. Payah bener hari-hari abis gue daftar UGM, gapunya duit, ngandelin bekel ibu gue yang gue bawa kesekolah, sama nyomotin bekel temen-temen sekelas gue, baca : riska, vinna, raefel(ai miss yu all my pren, La’Ciour). Kalo gue bilang ke ibu gue juga, mungkin harus pake tahap penceramahan dulu sebelom ngedapetin duitnya, gue males diceramahin.

Setelah pergulatan yang sangat panjang dengan bagaimana cara daftar UGM, gue juga harus verifikasi pendaftarannya di SMA N 70 Bulungan. Gue harus pergi di hari jumat bareng Satam, Willy, Coro, Gilang sama Ucup. Dengan segala perjuangan dan ketololan biar bisa keluar dari sekolah, mulai dari ijin sama wali kelas dulu, nyerahin surat orang tua, sampe harus nelponin orang tua biar bisa keluar dari sekolah buat verifikasi, akhirnya pihak sekolah yang notabenenya sekolah terbagus di wilayah cijantung dan sekitarnya itu ngijinin kita semua ke 70 buat verifikasi. Dari 7 orang yang verifikasi di 70 dan barengan, sayangnya cuma 2 makhluk idiot yang bisa lolos kuliah di UGM, gue sama willy. Gue di Fakultas Hukum dan Willy di Fakultas Ilmu Budaya jurusan Sastra Inggris. Pengumuman lolos masuk UGM juga gue ga ngeliat langsung, yang ngeliat pertama tuh satam. Ceritanya, pas hari jumat sebelom pengumuman (seinget gue pengumuman UGM itu hari sabtu), Bira sms satam ngasih tau kalo pengumuman UGM dari jalur UTUL udah ada. Bira juga sms kalo dia ga lolos. Dengan segala ketololan gue dan satam, gue liat lah tuh website UTUL UGM. Yang gue liat disana, ada pengumuman buat yang jalur apa tuh gue lupa. Pertama satam yang masukin nomer ujiannya

Gue : mana tam pengumumannya ?
Satam : Noh, ada yang jalur blablablabla
Gue : Ah, kita kan jalur utul tam, bukan yang ini.
Satam : Tadi kata Bira udah ada kita coba aja dah
Gue : Yaudah tapi lo duluan yak
Satam : Iyee, tar gue ambil nomer peserta gue dulu (satam masuk kamarnya buat ngambil nomer peserta)
Gue : Cepetaaan taaaamm !!!!
Satam : Sabar (keluar dari kamarnya, terus dia duduk di kursi kompi nya, nyenggol gue pake pantatnya dan gue hamper jatoh diseruduk banteng gila). Minggir coy, gue liat dulu nih. (ngetik nomernya). Yaaahh, gue ga lolos !!! ahh payah daahhh !!!
Gue : Yauda sini gue juga ngeliat dah, gue nyatet nomer di hape nih (ngebales ngegeser satam dari kursi kompinya, tapi gue ga bisa soalnya dia pake lem power glue biar pantatnya nempel terus di kursi kompi ga ada yang ngegeser). Nih tam, liat babang. (ngetik nomer, dan…..) Yaaahhhh, gue ga lolos juga tam, kepet ahh. Udah daftar susah-susah, ahhhh.

Tau-tau ga ada angin, ga ada traktor, ga ada kentut, semua hening. Gue sama satam tengok-tengokan, langsung teriak “BUKAAN INII PENGUMUMANNYA !!!!!, BESOK BARU PENGUMUMAN, SI BIRA MABOK KALI !!!!!”, dengan segala kegelisahan, gue masuk kamar satam buat ngadem lagi. Satam pengen bangun dari kursinya tapi dia ga bisa, salahnya sendiri ngelem pantat banteng di kursi kompi, makan tuh lem (adegan ini hanya di dramatisir, jangan meniru adegan ini dirumah tanpa pengawasan ahli).

Besoknya, gue ga mau ngeliat pengumuman di internet cepet-cepet. Gue takut, beneran gue takut. Takut duit gue yang udah gue keluarin buat daftar UTUL sia-sia. Gue emang udah pasrah kalo gue bakalan dapet yang pilihan ketiga gue, antropologi budaya. Gue milih jurusan di UGM tuh asal-asalan, coba aja, pilihan pertama gue Hukum , dan pilihan kedua Psikologi, what a shit. Udah jelas kalo psikologi UGM itu diatasnya hukum, eh gue malah ngenomer duain si psikologi. Pas tes masuknya juga gue asal-asalan ngerjain tesnya. Gue ngerjain tes kemampuan dasar dengan cukup berani. Matematika cuma gue isi 8 nomer doang, dan gue cuma yakin di 2 nomer, haha. Iya kalo dua-duanya bener, kalo salah semua, mampuslah gue. Bahasa inggris gue isi semuanya, padahal soalnya susah gila. Vocabnya nyusahin, bikin orang pengen muntah, uek. Cuma bahasa Indonesia doang yang gue isi semuanya dengan pertimbangan mantap nan sigap. Semua gue isi tanpa keraguan sedikit apapun. Begitu mulai tes TPA, gue mulai seneng, soalnya malemnya gue selain belajar bahasa Indonesia tok, gue juga buka-buka buku soal-soal stan yang emang isinya logika-logikaan. Gue ngerjain dengan cukup, ehem, cuepet boo. Biar gimanapun juga, gue tetep ga pede sama jawaban gue waktu tes. Pikiran gue, gue ga bakalan lolos masuk UGM, eh, taunya yeay, saya lolos !!!! Balik lagi ke masalah cara gue dapet info kalo lolos UGM, pagi-pagi sekitar jam 8 pagi, gue baru bangun dari tidur panjang nan lalap, eh, lelap. Gue ngeliat hape kesayangan gue, Nokia 3650 warna coklat nan nikmat yang emang selalu ada disamping gue kalo gue tidur, ada 1 new massage. Gue buka tuh sms, trus gue baca.

From : TmbndSatam
Selamat, anda diterima sebagai mahasiswa baru UGM Fakultas Hukum Jurusan Ilmu Hukum.
Gila lo ndi, mantap. Gue kaga lolos, hehe.

Gue bangun langsung nlepon satam. Gue pikir dia ngibul, eh taunya bener. Dia sampe berani sumpah euy, hehe. Abis itu, gue langsung cabut ke warnet deket rumah buat nyari tau beritanya. Eh, ternyata bener, Endhi Wirawan Wicaksono telah diterima di UGM Fakultas Hukum Jurusan Ilmu Hukum, waaaa, serasa terbang dah gue, untung aja gue diiket pake batu dibawah, jadinya gabisa terbang deh, hehe.

Abis ngeliat pengumumannya, hal yang pertama gue liat adalah, biaya pendidikan. Kalo emang biayanya mahal semahal UI, mungkin gue lebih milih kulaih di UI daripada UGM, sebelomnya gue emang udah di terima di UI di FISIP jurusan Antropologi Sosial. Tapi pas gue liat, wiih, murah rek !!! biaya persmester cuma sekitar 1,5 jutaan doang. Dibanding ui yang sampe 5 jutaan mending kuliah di UGM yang bayarnya sedikit lebih murah. Abis itu, gue nelpon bokap buat ngasih tau kalo anaknya masuk di UGM, dan bokap gue terlihat bahagia. Sebelomnya orangtua gue emang udah tau kalo anaknya mau ikutan tes UGM, mereka gue kasi tau 4 hari sebelom gue tes. Selain nelpon bokap, gue juga ngeliat jadwal kegiatan apa aja yang bakalan dilakuin anak UGM yang baru masuk, dan kegiatannya adalah daftar ulang. Daftar ulang diadain di GSP, gedung serbagunanya UGM. Abis daftar ulang, kegiatannya adalah tes TOEFL-Like buat anak-anak yang lolos di UTUL, dan gue kedapetan tanggal 1 Juli 2009. Abis daftar ulang, tanggal 2 Juli 2009 adalah hari yang sedikit banyak bisa menggoyangkan hidup gue, gue belom rejeki buat dapetin AKPOL. Tapi gapapa lah yang penting gue udah dapetin UGM, daripada nggak sama sekali. Kegiatan berikutnya adalah, pengambilan jaket almamater yang baru aja gue lakuin hari senen kemaren. Kali ini gue ke jogja bareng sama Willy, bocah ajaib. Banyak kegoblokan yang dilakuin willy di jalan, mulai dari cerita-cerita aneh soal keluarganya sampe dia ngerokok di pombensin sama stasiun kereta yang emang udah jelas ada tulisan raksasa DILARANG MEROKOK-nya, dan dia baru sadar pas rokoknya udah dimatiin, dasar batak ajaib.

Dan kegiatan yang harus gue lakukan berikutnya adalah, pindahan ke Jogja. Gue pindahan kesana tanggal 7 Agustus 2009, rencana jam 4 pagi. Gue harus ninggalin Jakarta untuk sementara yang ngasih gue banyak pengalaman. Mulai dari temen-temen kecil yang super aneh, yang doyannya ngegodain bencong di raya bogor kalo malem minggu. Tambun, my tiny place, huge-inside friends, yang selalu bikin gue ngakak kalo lagi bareng mereka, dan segala tempat tongkrongan dari mas-mas rotbak (roti bakar) sampe yang baru jadi langganan; serabi Arundina, dan banyak lagi. Jakarta, tempat gue belajar, ngejar-ngejar cewe di SMP sampe ngebeliin (baca:ngerampok dari rumahnya bleki) dia kelinci dan akhirnya gagal ditengah jalan karena dideketin sama temen sekelas gue dan gue harus ngalah gitu aja ga berkutik, sampe ngejar-ngejar cewe di jaman-jaman SMA yang juga harus gagal (lagi) ditengah jalan karena hape gue rusak (LCDnya tinggal ¼ bagian), sms gue ga dibales-bales, ketakutan gue buat ngomong sama orang yang lagi gue deketin, dan banyak banget alesan laen. Nyatronin gramed sendirian buat baca buku dari pagi sampe sore dan gue cuma bayar parkir doang, ngebenerin motor gue di bengkel langganan (mas rusdi sama bang dayat, makasih mas udah sabar ngebenerin motor gue yang penyakitnya lampu terus), beli es kelapa batok di danau cibubur yang harganya gocengan tapi isinya buanyak, ngeband bareng BRB, wifian di serabi, berantem sama bokap gara-gara laptopnya gue bawa pas waktu dia ngecharge dan batrenya belom full, diteriakin ibu gara-gara pulang malem, ngasih makan burung perkututnya bokap, lari sore di lapangan sos deket rumah, nonton tv sampe jam 3 pagi, main layangan sampe ngejebolin genteng rumah dan gue ngebikin kamar bokap gue bocor kalo lagi ujan, main gitar di kamar sambil triak-triak ga jelas, muter-muter Jakarta siang-siang sendirian pake motor butut gue, bercanda waktu khotib ceramah jumat di masjid rumah gue sama temen-temen kecil yang sekarang udah peda berubah jadi jenggotan, dan banyak lagi kenangan di Jakarta dari gue kecil sampe sekarang udah kumisan. Once again, I love you, Jakarta.

ditulis 3 jam sebelom gue pindah ke Jogja.

Sabtu, 01 Agustus 2009

SuperDad

Bokap gue edan. Yep, emang bener kalo dibilang gitu, emang dia edan pisan euy. Dari nyangkul di sawah, sampe dapetin gelar s2 udah pernah dirasain dia. Bokap gue juga katanya pernah kerja di Kalimantan jadi pelayan di hotel sebelom dia jadi tentara. Berhubung dia ga bisa bahasa Inggris, mau ga mau harus udahan kerja di hotelnya. Dia pernah cerita pas lagi ngelamar di hotel, kan ada tes bahasa inggris, dan dia cuma bisa planga-plongo kaya anjing gila lagi ngeces. Yang ngawasin sampe nyuruh ngebawa pulang itu soal trus suruh ngerjain di rumah dan ngasihin lagi soalnya besok. Tapi, emang dasar otak bokap gue ga sampe ke inggris, cuma sampe di madiun dan sekitarnya, tuh soal pas dibalikin ke yang ngetes tetep kosong melompong. Bokap gue juga jago ngebenerin sesuatu. Dari kabel rol sampe ac mobil semuanya pernah dibenerin dan hasilnya, awesome. Semua beres, rapi, kinclong.

Yang lebih keren lagi, bokap gue bisa nyiptain makanan + minuman aneh tapi rasanya, beeeehhhh, mantap surantap ehem ehem. Yang pertama gue tau, sambel buatan bokap gue rasanya bisa bikin lo makan cobek sambelnya juga. Rasa sambelnya pedes pedes manis gimanaaa gitu. Pokonya top dah. Ada lagi makanan buatan bokap gue, indomie-rebus-goreng-bawang-merah-putih. Sebenernya bokap gue juga ga ngasih nama buat makanan yang ini. Dia juga ga pernah ngasih nama buat makanannya sih. Balik lagi ke indomie, makanan ini asalnya dari indomie rebus yang direbus (iyalah, masa diremes), trus digoreng. Bingunga kan? gue juga bingung. Indomienya digoreng di wajan yang gedenya cuma segede telapak kaki(gajah) trus dicampur sama irisan bawang merah dan bawang putih yang sebelumnya udah ditumis dulu. Cara nyampurinnya kaya kalo kita masak nasi goreng. Abis dicampur semua, baru deh bumbu mie instant dimasukin biar aromanya menggoda-selera-hati-untuk-bercinta, loh? Yang pasti rasanya asin gila, soalnya dari bumbu mie rebus yang ga ada kecapnya. Kecapnya sendiri bisa ditambahin sendiri, mau pake kecap manis, asin, asem, pait juga bisa. Pernah pas masih kelas 3 sma, ibu gue lagi ke jogja, dan gue dirumah cuma berdua sama bokap, dia masakin gue mie ajaib ini. Biasanya kan gue bawa bekel buat kesekolah, dan bokap gue masakin gue mie ajaib tersebut. Sampe disekolah, si afid(wanita kecil kurus berambut panjang) yang juga partner gue dalam tukar menukar makanan bawaan dari rumah (baca:bekel), mulai ngeliat ke gue dan nyosor (makanan buatan eyangnya Afid dasyat brur, sardennya apa lagi, beeeeehhhh, bikin males belajar, hehe, maunya notolin makanan kalo guru lagi nerangin pelajaran).
Afid : Ih, endi bawa apaan tuh
Gue : hehe, eMi fid, mantep nih, buatan bokap gue
Afid : Wiiih, bokapnya endi jago masak toh?
Gue : Iya lah, mein vater !!!!!
Afid : Coba sini gue rasain (nyosor kotak bekel gue). Ko aneh ya ndi, asin banget dah.
Gue : Geheheh, mantep kaga ?
Afid : ASIIIINNN !!!! Ini eMi apaan dah ?
Gue : Mi rebus di goreng fid, hehehe. Tapi enak kan ?
Afid : Lah, kok digoreng kaga direbus. Kan mi rebus, aturan direbus, kalo mi goreng baru digoreng.
Gue : (ngambil lakban dari tas trus gue sumpel dimulutnya afid) Udeeh lo makann aja nih, enak kan ??
Afid : hooh, enak tapi rada asin.
Gue : Bukan rada tapi emang asin.
Besoknya, afid nanya lagi mie yang dibikin bokap gue kemaren, katanya dia pengen ngasi-ngasin lagi. Ini sebenernya mulutnya siapa yang salah ya?

Selain makanan, ada juga minuman yahuud buatan bokap gue. Gue kasi nama Teh-krimer-mirip-teh-tarik. Pertama gue rasain, rasanya emang agak aneh. Tapi kalo udah dua kali, tiga kali, bikin ketagihan gan. Bokap gue nyaranin minumnya dibarengin sama makan crackers. Cara makannya, crackers dicelup-celup trus di, ehem, sikaaaatttt !!! Bisa jadi selingan buat nahan laper kalo ibu gue belom balik kerja. Dan tadi pagi, bokep nyiptain menu makanan baru; Nasi sayur sop+sambel pecel. Pertama, gue agak sangsi makan tuh makanan, tapi pas dicoba, rasanya beeehhhh, serasa terbang ke langit ke 8 (agak lebih dah kayanya). Tapi beneran mantapp. Seven Thumbs up for you, dad !!!

Kamis, 30 Juli 2009

Molen dan Lobang Idung

Kemaren gue pulang kerumah malem dari "bakar rumah satam", langsung ngeliat sebuah kotak-sedeng-warna-merah-merona-ahay, yang isinya, torengtoreng, MOLEN !!!! Hari ini gue mabok molen lagi. Begitu sampe rumah, langsung gue sikat lah itu molen dengan segala keanehan dan kenikmatannya. Sayangnya molennya udah agak dingin, soalnya dibawa dari bandung sama mba gue. Selain molen, ada lagi bronis bakar yang rasanya, ehem, nampol gila !!!! Diatasnya ada keju + coklat yang bisa bikin mata melek seharian, YEAY !!!!

Sekarang lagi posting di tempat ee' baru. Tempatnya sih deket rumah, dari kemaren-kemaren udah ada tapi kita jarang memanfaatkannya (anjrit bahasa gue).

ga kerasa lobang idung gue makin gede, bentar lagi ardi kesedot dah

Jadi bingung nanti kalo di Jogja, tempat buat nge-wifi gratisan nyarinya dimana, tempat buat ngobrol-ngobrol sama temen dimana, tempat buat ngegedein lobang idung dimana. Tapi kalo udah lama mungkin bakal tau tempat yang pewe buat ngegedein lobang idung. E, semoga tempat kosan gue ada wifinya deh, hehe, ngarep !!!

Selasa, 28 Juli 2009

Jangan Singkat Nama Saya

Huah, pagi-pagi (tepatnya siang) gue bangun matahari udah nongol, burung perkutut di depan rumah gue udah pada ee', kecoa di wc pas gue pipis udah pada telentang (apaan sih). Gue bangun jam 10, tanpa solat subuh (lagi) dan ga pake gosok gigi langsung makan nasi-uduk-warna-merah + ikan yang udah 2 hari di lemari makan. Ga banyak cingcong gue sikat semuanya. Biar rasanya "agak aneh" tapi tetep, ehem, aneh juga. Daripada ga makan, hehe. Dan gue hari ini ga jadi ngungsi ke Jogja.
Tadi siang gue juga buka-buka koran lama yang isinya pemain bola. Oke, gue emang ga jago main bola, tapi ya lumayan seneng kalo ada acara bola di tv. Gue ngeliat di judul artikelnya, tulisannya CR-7 (christiano ronaldo yang pake nomer 7 waktu maen di emyu) blablabla. Berasa keren banget kalo udah dinamain kaya gitu. CR-7, gila, siapa yang ga bangga coba kalo udah dikasi nama kaya gitu. Kedengerannya kaya nama mesin pembunuh di film-film yang ada di bioskop. Disinilah yang gue benci dari sepak bola, singkat menyingkat nama yang bikin gue males ngedengernya. Mending kalo namanya disingkat trus bakal keliatan keren. Kalo di Indonesia ada Oom Bambang Pamungkas yang namanya disingkat jadi BP. Itu masih kedengeran wajar. Trus, pelatih timnas Indonesia sendiri, namanya Benny Dolo, dan disingkat jadi, engingeng, BENDOL. Oke, kedengerannya kaya kalo muka abis dipukul trus jadi bendol, eh itu benjol. Gue sendiri kesel kalo nama disingkat-singkat kaya gitu.
Pernah waktu SD, gue main bola sama temen-temen rumah gue yang serba aneh. Rencananya bakal bikin satu kostum buat kita kalo ngadu bola sama tim laen. Pertama, kita bikin desain bajunya kaya gimana. Udah jadi desainnya, dipilih lah siapa aja yang bakal main di tim gue dulu. Eh, nama tim bola gue itu Speed Runner. Artinya sih pelari tercepat, tapi kalo diliat isinya, bisa dibilang orang2-yang-bisa-kabur-cepet. Emang, temen-temen gue kalo nyolong mangga dirumah tetangga ga pernah ketauan, abis metik mangga, wuzzz, langsung lari semua. Pernah gue ikutan nyolong mangga, tapi ga sampe manjat cuman ngeliatin dari jauh, trus pas udah selese, yang punya rumah sadar kalo pohon mangganya lagi di senggamai sama banyak anak monyet. Begitu dia keluar, temen-temen gue udah ilang. Gue yang daritadi ngeliatin dari jauh cuma bisa nyengir sambil jedotin kelapa, eh geleng-geleng kepala. Balik lagi ke masalah kostum, semuanya udah dapet, tinggal nama sama nomer punggung buat masing-masing pemain. Disini gue mulai resah. Temen-temen gue namanya pada disingkat-singkat. Ada juga sih yang namanya utuh. Pas gue nyoba nyingkat nama gue, anjrit jelek banget. Nama gue Endhi Wirawan Wicaksono dan kalo disingkat bakalan EWW. Temen-temen gue langsung ngakak sambil bilang WeWeeeee, WeWeeeee, kacrut! Dari kejadian itu, gue ga mau nama gue disingkat-singkat lagi. Cukup panggil saya Endi tok sudah cukup. Kalo ada yang mau manggil gue awan juga ga papa sih, hehe. Kedengerannya lebih gimanaaa gitu, hehe. *ngarep.
__________
Dilihat dari dua perspektif, mungkinkah ini sebuah kesalahan ?

Sabtu, 25 Juli 2009

Stasiun Tugu Sore-Sore


Setelah adzan maghrib, di musola stasiun tugu, gue duduk di pelatarannya. Bengong, melongo, mirip kaya sapi kalo lagi dikandang ga dikasih makan sama yang punya. Buka tas, eh ada digicam nganggur, yaudah lah jeprat jepret. Sebenernya masih ada yang lain, tapi karena ketololan dan keidiotan gue, terhapuslah semua.

Jogja emang keren

Jumat, 24 Juli 2009

HEH !

berani, berani, berani !!!!!!!!!! AYOOO !!!!!!! NO CHICKEN RULE !!!!! pret ahh

Kamis, 23 Juli 2009

Apakah Saya Gila ?

Udah lama juga ga ngepost blog, gara-gara liburan ke malang dan disana cuma diem-tidur-makan-pipis-ee'-tidur lagi. Gue juga baru tau ada bom di Jakarta hari jumat malem di Malang. Kaget juga sih dapet berita kaya gitu, tapi mungkin karena kejadian bom itu, indonesia bakalan semakin solid, nasionalisme makin kuat, dan ga ada yang takut buat ke Indonesia
__________
13:01. Jam di tangan gue sekarang nunjukin waktu segitu. Masih ada waktu 4 hari 10 jam 59 menit lagi buat muas-muasin hidup di Jakarta. Ga kerasa dah bentar lagi mau ke kota-yang-jaraknya-sekitar-650km-dari-jakarta buat mengenyam pendidikan tinggi (anjrit, bahasa gue). Yah, biar ga tau apa-apa tentang jogja, gue ngadepin aja dengan cengiran. Rencananya tanggal 28 gue bakal ngungsi kesana dianter sama keluarga. Disana gue udah dapet kosan, tapi gue ga tau kosan gue bentuknya kaya gimana. Kata bokap, yang kemaren inspeksi kesana buat ngecek kosan, kamarnya kosong melompong odong-odong. Ga pake isi sama sekali. Alhasil, gue harus nyari barang-barang yang bakalan diperluin buat kamar kosan gue, dan gue ga tau nyarinya kapan. Pokonya yang penting disana bisa tidur nyenyak lah. Gue pengen nyari temen idup disana; ikan. Buat jagain kamar gue kalo lagi kosong, hehe.
2 hari ini hidup gue agak aneh ya. Terasanya lain, ada yang beda, ngeganjel. Bingung dah ada apa. Kemaren aja pas di PIM, ngerayain ulang tahunnya ica yang ke-17 (gue baru tau kalo ica baru 17 tauh), masih rada aneh. Bengong, mainin ini itu, asik sendiri, tapi tetep aneh. Ga ada yang ngerti, gue aja ga ngarti. Ketawa, iya gue kemaren ketawa-ketawa, tapi abis ketawa pasti bengong. Apakah ini berarti saya akan gila ?

Rabu, 15 Juli 2009

Apa dah?

Udah dua hari gue away dari kompi. Ga tau apa-apa. Berita, NOL besar. Yang masuk otak cuma fantasi-fantasi dari buku-yang-udah-dua-hari-gue-tidurin. Yep, kerjaan gue selama ini cuma baca buku doang, titik. Nonton tipi juga udah malem, yang acaranya ga keruan, mulai dari berita olahraga malem-malem sampe mbah surip yang doyang banget ngakak, shit!! Kemaren doang sih baru ngumpul sama tambun buat ngomongin jalan-jalan yang masih bingung mau kemana dan akhirnya diputuskan untuk pergi-ke-bandung-hari-ini.

Ngomong-ngomong tentang berita, tadi pagi gue bangun kepagian, jam 6 gue udah bangun (itu namanya udah siang nak !!). Dan hal pertama yang gue kerjain=nyalain tipi. Dan berita yang gue tonton adalah, jeng jeng jeng ..... Syekh Puji dan segala keajaibannya. Dia ditangkep lagi sama polisi. Ditangkepnya gara-gara ga pernah lapor ke polisi karena ststusnya yang tahanan luar. Ada rasa kasian juga sih pas pengen ditangkep dia ngomong "saya mau sholat". Mana mukanya yang mirip tetangga gue melas bin ngarep, bikin dia keliatan kasian. Tapi ya mau gimana lagi, statusnya yang masih tahanan luar, dan dia ga pernah lapor ke polisi, mungkin oom polisinya juga udah pada kesel dan akhirnya, ditangkep juga. Pindah ke cenel lain, beritanya lagi-lagi flu bebi, ops, babi. Yep, flu dari meksiko yang udah jadi bencana buat seluruh dunia. Udah nyebar kemana-mana dan kayanya belom ada obatnya deh. Ngeri juga kalo sampe kena flu babi, padahal kita bukan babi, masa mau disamain. Mungkin kalo idung lo ditarik keatas baklan mirip, tapi masa iya lo mau disamain sama hewan-gempal-suka-maen-becekan? Ya nggak lah. Pokoknya berita pagi ini intinya Syekh Puji dan flu babi (Syekh Puji kena flu babi apa mau kawin sama babi?).

Lepas dari berita, kemaren gue ngobrol-ngobrol sama tambuners di rumah satam. Sekarang udah pada kuliah, jadi pada ngomongin apa yang bakal dilakuin deket-deket ini. Satam yang anak Undip ngomongin kalo dia bakal ada ospek sekitaran bulan Agustus. Dia tau semua berita yang ada di kampusnya. Ardi mulai cerita tentang UNJ yang mudah-mudahan dia bakal keterima disana, kapan dan gimana ospeknya disana. Bleki diem aja soalnya belom tau bakal kemana dia, mungkin bakal kuliah di Malang. Yang paling seru si anak UI, Sidiq. Dia cerita OKB, OKK, apalah itu, ga ngerti juga gue. Dan gue, gue langsung ngomong,"Gue ngapain ya di UGM, ga tau apa-apa dah, ospeknya kapan ya?". Yang laen langsung ngakak. Gue ga tau apa-apa dah. Jalan sendiri aja masih nyasar, buta sama sekali. Yaudah lah yang penting belajar, kuliah, Viva Justicia !!!!

Minggu, 12 Juli 2009

Post!!!!

Oke, ini postingan gue pertama kali pake laptop-biru-yang-belom-gue-kasi-nama. Lagi bareng sama ardi, satam, dan...... bleki tiba-tiba nongol kaya hantu jeruk ruput. Lagi di J.Co Cibubur, nyari password sampe kepala pusing delapan keliling, akhirnya satam nanya mas-mas yang ngelayanin minuman dan, blesss, masuk ngepost, YEAHSSS !!!!!!

fu^%&*in face

Jumat, 10 Juli 2009

Bulet

Kemaren gue ga tidur, mata rasanya becek+belekan. Berat banget. Kalo gue ngaca, mungkin ini mata udah mirip kaya mata orang yang di tonjok kris jon. Dari jam 2 malem, mondar mandir aja di tempat tidur. Di meremin malah melek, dimelekein malah merem (loh??). Pokonya sampe jam 5 pagi ga bisa tidur. Mana paginya harus ngambil SIM, siangnya nemenin ardi nyetak foto+beli kue, rasanya pengen keluar nih mata.
Tadi pagi buka-buka kompi, eh nemu foto pas masih bulet.

kelas 1 sma. Dari kiri : bleki, satam, ardi, gue

kelas 2. dari kiri : dinny, rida, sidiq, gue (lagi)

ini kelas 3 sma, parah !!!



Masih ada yang lebih parah lagi, nih liat (Peringatan orang tua :lebih baik jangan diliat!!!).

kelas 2 waktu jaman-jaman bikin film buat tugas Bahasa Indonesia awesomeness fat!!!

tidur, tidur dan tidur, bodo amat mau ketauan guru juga

Kemaren gue juga abis bikinin surpresnya ardi buat keke yang ulang taun ke...(gue lupa, tepatnya ga tau, hehe). nih surpresnya.

beginilah tanda-tanda manusia irit.

Yowes lah, lagi males juga ngepost, seadanya aja, dinikmati aja. heheh .

Rabu, 08 Juli 2009

Contreng

Semalem mabok pisang terparah yang kedua kalinya di hidup gue setelah dua minggu kemaren sempet mabok pisang dari Bandung. Mual, pengen muntah rasanya. Makanin molen pisang sama pisang yang dibungkus roti pandan+coklat bejibun bikin otak rasanya pengen keluar dari kuping. Mbak gue yang baru pulang dari bandung, semalem beli molen sebanyak-banyaknya khusus buat gue katanya. Padahal gue semalem ke Blok S sama satam+ardi buat makan sekenyang kenyangnya, eh, pas pulang disuguhin molen-yang-menggugah-hati-ini dan gue paling ga bisa nahan diri kalo udah ketemu yang namanya MOLEN ! Aromanya itu loh, bikin idung gue yang lobangnya segede goa jatijajar kembang kempis, mulut gue yang aromanya sama wanginya kaya ee kuda bisa langsung keluar iler. Yes, hidup MOLEN !!!!
__________________________________
Hari ini adalah hari terbesar di tahun ini (lebih sekali saya); Hari Pencentrongan, eh pencontrengan. Dari pagi, ibu udah grasak grusuk bangunin gue yang abis mabok molen suruh nyontreng. Gara-gara mabok yang udah kelewat bates+nontonin Michael Jackson: The Funeral sampe pagi, gue baru bisa bangun jam 9. Judul pemakaman si eMJe keren dah, udah kaya judul film horor aja. Balik lagi ke masalah contreng mencontreng, ibu paling getol ngingetin gimana caranya nyontreng (seumur hidupnya sampe sekarang, dia ga pernah nyontreng, soalnya ibu gue TNI). Padahal sepupu gue yang baru numbuh gigi aja udah tau gimana caranya.
Ibu : Nih ndi, kalo mau nyontreng, pertama dibuka dulu kertasnya
Gue : (Manggut).
Ibu : Kedua, dicontreng
Gue : ho oh.
Ibu : Nah, yang terakhir dilipet, trus dimasukin ke kotak surat, eh, suara.
Gue : (ngeloyor masuk kamar mandi).
Ga penting banget celotehannya, cuma ngasih tau hal yang anak sd baru masuk udah pada tau. Kalo bokap gue, diajak ngomong tentang pemilu, jawabannya pasti netralitas TNI. Dia ga mau banyak omong soal pemilu karena dia sendiri yang ngasih tau anggota-anggotanya kalo harus netral (ga berpihak). Pernah dia gue ajak ngomong pemilu, jawabannya cuma hmm, ho oh, hehe. Ga kreatif. Pokoknya, siapapn yang jadi presiden ntar, semoga bisa ngebawa Indonesia ke jalan aspal, minimal batablok, jangan yang becek. Pilih Pakde' Yoo (tetep)!!! huehuehu .

Senin, 06 Juli 2009

Elmira

Jangkrik, ada yang ngeganjel lagi. Something wrong with my head. Bukan cuma di kepala aja, disekujur tubuh juga rasanya ga ngenakin. Ga tau dah kenapa, tapi beneran bikin ga enak. Terasa udah dari tadi malem, eh pas bangun tidur nambah 1000 kali lipat. Mau ga mau dari tadi cuma bengong nontonin acara tv ga mutu. Dari mana datengnya semua ini? Masa tiba-tiba dateng-ga-dijemput-pulang-ga-dianter. Shit bener lah. Kancuuut!!!!!
Buat ngilangin ini semua, seperti biasa tadi sore gue lari. Kalo menurut gue, lari itu bisa bikin hidup gue 10000 kali lipat semangat. Soalnya, dari lari, kita bisa ngerasain apa yang ga kita rasain kalo cuma diem dirumah; nonton tv sampe mata keluar nanah. Dari lari kita juga bisa ngliatin orang banyak yang aktivitasnya beda-beda. Kaya tadi aja, gue ngeliat supir angkot yang tiba-tiba oleng-olengan naik mobilnya cuma gara-gara mau ngambil duit receh yang jatoh di deket pedal gasnya, what a shit !! Demi satu keping duit gopean di bela-belain sampe pengen nabrak trotoar. Bisa-bisa tuh abang harus ngeluarin gope ceng buat ngebenerin bempernya kalo nyeruduk trotoar. Tadi sore gue juga ketemu tetangga gue yang udah-lama-kabur-entah-kemana, lebih tepatnya ga pernah keluar rumah (apa gue yang selama ini hibernasi dirumah jadi ga tau kabar temen-temen?). Ngobrol lah ngalor ngidul sampe isi otak berceceran. Ngobrolin jaman dulu pokonya. Gara-gara ngobrolin jaman dulu, ge nginget-nginget masa kancut gue dulu. Masa-masa pas perut masih buncit, pipi masih mbelendung. Yang paling gue inget itu cerita tentang, ehem, Elmira (sebut saja dia begitu, nama disamarkan).
Gue ga tau nama sebenernya siapa, tapi temen-temen gue manggilnya Elmira, dan gue juga manggilnya Elmira. Nama Elmira itu diambil dari film kartun yang lagi booming di jaman gue masih kecil, tiny toon. Film yang ceritanya tentang looney tunes versi bocah. Elmira sendiri di film itu adalah cewe yang animal freak sampe setiap tokoh di tiny toon pada takut sama dia. Dia suka ngumpulin binatang-binatang trus di dandanin versi dia yang tampak seperti kolor berjalan, aneh bin jelek. Dan itu juga berlaku sama Elmira yang ada di hidup gue bocah dulu. Dia orangnya aneh bin ajaib. Super duper hiper aktif. Sukanya lari-larian sambil teriak aneh gitu lah. Tapi lucu banget kalo ngeliatin dia lari-larian sambil teriak-teriak. Temen-temen gue sendiri yang juga tetangga gue, nganggepnya tuh bocah aneh banget. Gara-gara tampang gue yang aneh bin ngejelimet kaya benang kusut, waktu gue sd, gue di comblangin versi anak bocah sama temen-temen gue ke Elmira yang juga aneh, kebetulan gue sama Elmira satu kelas pas sd. Temen-temen gue yang emang udah kelas 6 sd, dan gue yang masih baru nginjek bangku sd (gue sering berdiri-berdiri di bangku sambil teriak-teriak sampe diomelin guru sd), kelas 1, harus terima sama kelakuan temen-temen gue yang brutal.
Setiap gue jalan pulang sekolah, kalo si Elmira lagi jalan sama ibunya, temen-temen gue pasti langsung teriak-teriak ,"ciiiiieee, ciiiiieeeee, Elmira dicariin Endiiii, cieeeee". Yang gue inget, yang teriakannya paling kenceng itu si Dimas (bocah yang sekarang nyasar di Jepang dan ga tau bakal balik ke Jakarta kapan). Teriakannya kenceng banget sampe si Elmira nengok. Dia sadar kalo lagi diteriakin. Dan gue, gue langsung kabur-ngibrit sampe rumah. Gue takut, takut kalo nanti gue deket-deket dia, trus gue ditangkep, gue bakal didandanin sampe akhirnya mirip undur-undur pake masker. Itu ketakutan gue yang sangat-sangat besar. Besoknya, pas masuk kelas, si Elmira udah ada di depan pintu dan ngomong, selamat pagi ke gue. Astaganagabonarjadidua, shock, kaget, degdegan jadi satu. Seumur hidup gue, yang gue juga masih kelas 1 sd, ga pernah ada yang ngomong selamat pagi ke gue waktu gue lagi masuk kelas. Si Elmira senyum-senyum ke gue, dan gue nunduk trus jalan masuk duduk di bangku gue. Namanya anak bocah, kalo di gituin pasti malu se malu-malunya lah. Pas lagi belajar dia juga sering nengok-nengok ke gue trus senyum. Bikin tambah malu gue lagi dah tu bocah. Pas pulangnya apalagi, karena dia ga dijemput sama ibunya, dia lari nyamperin gue trus bilang ,"bareng yuk, rumah kita kan searah". Jlegeerrrrr. Masih kecil aja udah bisa ngomong kaya gini nih bocah. Paranya lagi, pas dia ngomong di samping gue, temen-temen gue yang mirip-kampret-lagi-kawin ngeliat gue sama Elmira, langsung teriak se kenceng-kencengnya. Gue ? Gue ngibrit sambil nundukin kepala.
Si Elmira juga lebih sering ngliatin gue, ngajakin gue pulang bareng, sampe dadah-dadah ke gue kalo dia lagi pulang dijemput sama ibunya. Gue cuma bisa nunduk, malu, ga tau harus ngomong apa. Dia juga punya anjing. Anjingnya galak ngalah-ngalahin bokap gue kalo lagi marah. Kalo gue lewat depan rumahnya pas pulang ngaji di masjid, gue jadi langganan gonggongan anjingnya. Untungnya aja ga dilepas si anjingnya, kalo dilepas gue ga tau harus ngomong apa ke anjingnya. Gue takut bener sama anjing. Mungkin kalo gue ngomong gue adalah temennya Elmira gue bakal diijinin lewat, tapi masalahnya siapa nama sebenernya Elmira? Dan apakah anjingnya ngerti bahasa gue ? Sumpah gue ga inget namanya biar dia sekelas sama gue waktu sd.
Yang paling gue inget lagi, dia pernah ke rumah gue pas gue sakit. Hari sabtu gue ga masuk sekolah, trus ibu nitip surat ke mba gue yang satu sekolah juga buat ngasihin suratnya ke wali kelas gue. Pas hari minggu pagi, ada yang ngetok-ngetok rumah gue. Gue masih merem melek di kamar. Gue ngeliat jam, masih setengah tujuh udah ada tamu. Ibu langsung ngebukain pintu trus dia ngobrol-ngobrol sebentar sama tamunya. Ga lama, ibu masuk ke kamar gue trus bilang, "ada yang mau nengokin kamu ndi". Pas gue liat, jeng jeng, Elmira dateng sendirian ke rumah gue buat ngejenguk gue. Kaget banget gue ngeliat dia dateng sendiri ke rumah gue cuma buat ngejenguk gue yang ga masuk sehari doang. Dia terus nanya-nanyain gue, tapi gue ga ngejawab serius soalnya gue juga masih demam. Akhirnya ibu yang nemenin dia sampe sekitar jam stengah delapan. Jam setengah delapan dia pamit pulang. Alesannya mau pulang apa coba? Dia ga mau ketinggalan nonton doraemon!!!! Katanya dia suka sama doraemon. Dasar anak bau kencur nontonnya doraemon dkk. Tapi ini beneran gue salut banget sama dia, mau ngejenguk gue padahal baru ga masuk sehari. Gimana kalo seminggu ga masuk, bisa-bisa dia pindah ke rumah gue bawa-bawa anjingnya. Bisa mampus gue, ga bakal masuk sekolah (lagi).
Tiga bulan sekolah di sd yang sama, tiba-tiba dia ngilang. Ga tau gue dia kemana. Tiba-tiba ngilang aja kaya kuntilanak-di-film-horor-indonesia-ga-mutu. Gue cari di rumahnya, udah kosong. Ga ada lagi gonggongan anjing. Gue tanya wali kelas gue katanya dia pindah. Gue tanya orang gila jawabnya cuma ketawa. Pergi kemana Elmira ? Gue ga tau. Pas gue tanya bu guru wali kelas gue, ayahnya yang ngajakin dia pindah gara-gara ada tugas di luar Jakarta. Ini bener-bener mirip sinetron Indonesia jaman sekarang. Trus, gimana ya dia sekarang. Sifatnya masih kaya dulu ga ya? sering lari-lari sambil teriak yang bikin orang mikir kalo dia itu aneh, tapi malah bikin mukanya lucu (kocak lebih tepat, hehe). Bakal kuliah dimana dia sekarang? UI, ITB, apa malah bareng gue di UGM. Yah, mungkin nanti bisa ketemu lagi sama manusia yang pertama kali ngejenguk gue pas gue sakit.

Sabtu, 04 Juli 2009

eMJe dan Restoran Sunda

Kondisi 90% membaik sekarang. Wow dasyat! Malem jumat kemaren gue begadang semaleman suntuk. Sedikit banyak bisa ngurangin rasa-yang-haram-untuk-ditulis-karena-saya-sudah-berjanji. Untung aja ada yang nemenein; neng bira (makasih udah mau nge-panda semaleman suntuk jadi orang gila yang nemenin orang gila). Gara-gara masih sedikit kesel jadi males tidur (apa hubungannya coba). Yah, tapi bisa sedikit ngilangin rasa-yang-haram-untuk-ditulis-karena-saya-sudah-berjanji.
_______________________________________
Jumat sorenya gue diajakin bokap makan di Bale Sunda (tempat makan kesukaan bokap). Sebelom jalan kesana, bokap sempet nonton berita dulu. Yes, isinya berita Michael Jackson semua di MetroTV. Dari jam stengah enam sampe jam 6 isinya full MJ. Yang gue heran, si bokap ga ngerti yang mana itu MJ. Gue juga sempet bingung bokap kagak tau MJ. Bayangin aja, MJ yang terkenalnya naujubile, king of pop, masa si bokap ga tau. Mungkin bokap taunya cuma Didi Kempot, Waldjinah, dkk. dan ada sedikit percakapan yang kacau antara bokap gue, si ibu, dan anaknya yang absurd ini.

Bokap : Mana sih bu yang namanya eMJe itu ?
Ibu : Ah, masa ga tau mas (panggilan sayang ibu gue ke bokap).
Bokap : Dulu pernah ngeliat tapi udah lupa tuh.
Gue : Bilang aja ga tau.
Bokap : (jentulin pala gue).
Gue : (diem)
Ibu : Itu loh mas, yang putih. Tampangnya sedikit mirip cewe.
Gue : (nunjuk ke tv) nih yang ini nih pa'e.
Bokap : oh, itu, iya yah kaya cewe.
Ibu : Iya toh, mirip cewe.
Gue : Dulunya dia kaya gini nih (nunjuk ke MJ pas masih bocah), item.
Ibu : Tuh mas, dulunya item bisa jadi putih.
Bokap : Loh kok bisa ya ?
Ibu : Ya operasi plastik lah mas, mau diapain lagi.
Bokap : (nyengir mupeng) wah, berarti bapak bisa putih ya kalo di operasi pelastik.
Ibu : Iya, ngabisin duit kita itu namanya.
Gue : Gimana kalo minum baiklin? di wc ada tuh, aku baru beli satu.
Bokap : (jalan masuk ke wc sambil jentulin kepala gue lagi)
eMJe before and after
Gue sama ibu ngakak. Emang bokap gue aneh (kadang-kadang). Gue paling demen ngeliat bokap kalo lagi makan di restoran sunda. Rasanya restoran punya dia sendiri. Kalo makan disana juga terserah mau ambil apa aja, SIKATTT BLEHH. Kemaren jumat aja udah kaya orang gila makan disana. Tapi ada satu hal yang bikin bokap seneng ga seneng di restoran sunda; sambel. Kalo sambelnya kepedesan, bokap bisa BT seharian, apalagi sampe ga ada sambel. Kalo ibu, paling demen sama yang namanya lalapan. Kalo makan di restoran sunda, makannya udah kaya kambing. Liat kanan kiri isinya ijo semua, lalap. Pernah pas lagi makan di restoran sunda, semuanya udah abis, gue ngomong begini

Ibu : Waduh, lalapannya mantep !!
Bokap : Sambelnya juga dasyat, nikmat, mantap. Lalapan ludes semua tu bu.
Ibu : Iya dong, ibu.
Gue : lah itu masih ada yang belom dimakan.
Ibu : Mana? udah abis semua kok.
Gue : (nunjuk daun pisang buat ngebungkus nasi)
Ibu : (Melotot muka jutek) Bayar yuk kita pulang.

Gue kirain masih mau dimakan itu daon, heheh. Maafkan anakmu ibu. Pokonya kalo lagi di restoran sunda, sekeluarga, bikin berat badan nambah 100 kali lipat.

Kamis, 02 Juli 2009

Gagal ?

Gue udah pasti di Jogja sekarang. Yes, gue gagal di AKPOL, sekali lagi gue GAGAL. Setelah dua tes yang udah gue laluin; kesehatan & Psikotest, siang tadi nilai dari kedua tes di jumlah trus dibagi dua. Dan hasilnya, nama gue selisih satu sama yang terakhir. Gue urutan 122, sedangkan yang diambil cuma 121, nangis darah gue. Rasanya pengen teriak sekeras-kerasnya biar kedengeran sampe Timika kalo GUE GAGAL !!!!!!
Rasanya emang ga enak kalo gagal. Kaya lagi ada yang ngegorogotin jantung. Rasanya pengen ngejedotin kepala sampe bocor, pecah, tumpah ruah isinya. Emang, sebenernya kita ga boleh muluk-muluk mikirin apa yang kita impiin, soalnya kalo ketinggian jatohnya bakal sakit. Itu yang gue alamin sekarang.
Tadi pas dijalan pulang, mba gue sms, isinya gini

"ndi, ttp semangat ya ! gapapa, kan lo juga udah usaha maksimal, kita juga semua udah berdoa. Orientasinya kan pada proses bukan pada hasil akhir. Mungkin emang belom waktu lo aja, Alfa Edison aja pernah gagal 1000x, tapi akhirnya dia berhasil. Boleh sedih tapi jangan berlarut. Keep running for all you're worth !"

Mba gue bener, Alfa Edison emang pernah gagal, sering malah. Tapi masalahnya, apakah semua orang harus gagal dulu sebelom berhasil? Emang sih, pelajaran yang paling berharga adalah kalo kita pernah gagal, dan kita bisa belajar dari itu semua. Tapi kenapa harus gagal? Kenapa coba? Masalah mental? Mental semua orang tuh beda-beda, ga semuanya sama. Gimana coba kalo orang yang mentalnya kaya kerupuk, kena angin dikit melempem, apa ga langsung tewas dia kalo gagal? Gue? Ga mau gue dianggap mental kerupuk. Mental gue karet. Kesana sini ditarik, susah putusnya, dikasih minyak tanah tanda mau dibakar, makin ngembang. Yang sekarang bisa gue lakuin cuma renungin aja apa yang belom gue lakuin yang bisa ngebuat gue gagal. Tenang pak, anak lo ga bakal bunuh diri.

Senin, 29 Juni 2009

Jangan Paksa Aku (cuih)

Lagi-lagi ada yang nawarin gue s*****(takut masuk penjara gue, heheheh) hari ini. Emang, selama ini gue ga pake tuh provider buat internetan, gue pakenya telkomnet instant. Biar rada-rada lemot, tapi bodo amat lah, orang dipake cuma buat gugling, fb, ngeblog, paling banter donlot lagu.

Dua bulanan yang lalu, ada yang nawarin gue s*. Yang nelpon mas-mas ga jelas. Ngakunya mas-mas, dan namanya juga Joko, tapi suaranya itu loh, melambai gila. Pertama, dia ngenalin diri dulu. Abis itu dia ngoceh-ngoceh lagi, dan initinya, 'pake s* doong biar saya ga dipecat'. Gue ngerti dah, emang kalo orang nawarin entah s* lah, asuransi lah, itu tuntutan pekerjaannya biar dia ga dipecat sama bosnya. Tapi masalahnya JANGAN MAKSA DOOONG MAS !!!

Yang lebih parah seminggu yang lalu. Telepon di rumah gue bunyi, trus gue angkat (masa iya gue emut-emut). Dari sebrang sana ada mba-mba ngomong.
Mbak-mbak : Selamat siang.
Gue : Siang, ini siapa ya ?
Mbak-mbak : Kami dari S* mau menawarkan untuk berlangganan s*. Bapak sudah memasang jaringan internet di rumah ? (Setiap orang yang nelepon ke rumah gue pasti manggil gue Pak, what the ?!).
Gue : (manggut-manggut) ooh, belom mbak.
Mbak-mbak : Kalo begitu kami menawarkan blablablabla.........
Gue : (merem)
Mbak-mbak : Blablablabla........
Gue : (ngeces 1 liter)
Mbak-mbak : Pak ? pak ?
Gue : Oh, iya kenapa mbak ?
Mbak-mbak : Bapak tertarik ?
Gue : Nanti deh mbak, ditanyain ke ibu dulu.
Mbak-mbak : Oh, kalau begitu saya boleh minta nomer hp bapak ? buat konfirmasi.
Gila juga nih mbak-mbak, masa nomer hape gue diminta juga. Rumah gue ditelponin kaya gitu aja udah stres setengah gila, apalagi kalo hape gue yang di telponin, bisa mati sambil nungging gue. Gimana kalo ntar gue lagi boker ada yang nelepon gue, trus nawarin kaya begituan? Parahnya lagi gimana kalo gue lagi ngupil, ritual yang harus selalu gue laksanakan dan harus menikmatinya, diganggu sama telepon macem begituan? Bisa dikutuk ga bisa ngupil seumur hidup gue.
Gue : yah...yah...jangan deh mbak, kesini aja nelponnya. Ntar malem, ibu saya kasi tau deh.
Mbak-mbak : Oh, yasudah, besok saya tlepon lagi. Tapi saya bicara dengan siapa ya ?
Gue : Rein si Penjagal Dari Jembong.
Mbak-mbak : apa ?
Gue : Endi.
Mbak-mbak : Yasudah pak Endi, besok saya telepon lagi.
Gue : Yooo !!
Klek, telepon gue tutup dan gue bebas dari pemburu-rumah-non-speedy.
Besoknya, tuh mbak-tukang-nawarin nelpon lagi. Kali ini gue suruh mbak gue buat ngangkat tleponnya. Gue bilang, kalo nyariin gue bilang udah pindah ke Papua. Ternyata bener, kata mbak ndia(panggilan mbak gue) tadi yang nelpon nyariin gue. Ga hari itu juga, besoknya lagi dia nelpon gue. Emang bener kata pepatah, bagai air di daun talas (apa maksudnya?).
Terakhir, hari ini ada lagi yang nelepon gue, dari s* juga. Kali ini yang nelepon gue mas-mas lagi, dan gue ngejawabnya lebih wibawa. Gue nyamar jadi bapak-bapak yang dingin, ga banyak ngoceh. Yes, ternyata penyamaran gue berhasil. Ga banyak bacot, dia langsung nutup telepon sambil ngomong, "Kami tidak memasksa pak." huehuehueuhue.

Sabtu, 27 Juni 2009

Jangan Pernah Minum Aer dan Merem Melek Kalo Mau Tidur Cepet

Dua hari ini gue pulang rada malem terus. Kemaren abis psikotes+Thirsty Jane sampe rumah jam sebelas malem. Itu juga gara-gara si vebi(vespa biru) sempet ngambek bentar di perempatan ragunan. Alhasil, gue harus usaha nyalain tuh vespa selama 5 menitan sampe kaki gue berasa pengen copot. Untung aja ga beneran copot. Mana udah sepi, untung aja ga ujan, ga becek, tapi masih banyak abang-abang ojek. Tadi pulang ga malem-malem amat sih, jam 10 udah pulang. Abis nemenin bleki dengan segala ketololannya nyari sepatu-nike-2jutaan yang akhirnya dia ga jadi beli. Apes bener hari ini ketemu nih orang. Tapi yasudah lah yang berlalu sudah biarkan berlalu.
Dua hari ini juga ibu gue sering sewot. Intinya sih baik, nyuruh gue dirumah, ga boleh cape-cape, biar tes akpolnya lancar. Yah, namanya manusia nomaden yang di otaknya keluyuran mulu, nasehat ibu gue masuk kuping kanan keluar dari pantat. Parahnya lagi, h-1 psikotes kemaren, gue keluar dari rumah sore-sore buat latian band di studio musik, pas pulangnya, ibu gue langsung ngomong begini dari jauh.
Ibu : Dari mana aja kamu le (kata yang pasti ada kalo ibu gue ngirim sms ke gue)? Motornya taro di luar aja biar ndak ngeluar-ngeluarin lagi kalo kamu mau keluar. Pake logat jawa yang khas banget. Baru masuk rumah, naro kunci motor di kamar, gue kaget lah dia ngomong begitu. Dalem juga omongan ibu gue.
Ibu : Mbesok itu kamu tes psikologi, badanmu jangan di cape-capein, nanti kalo kamu lemes repot juga mbesoknya. Sekali lagi pake logat jawa khas ibu gue.
Diomongin kaya begitu dari jauh, gue mulai bingung. Ga tau apa yang harus gue lakuin. Nyari aman, gue masuk kamar. Pertama gue cuma tiduran di kasur. Diomongin kedua kalinya, gue nutupin bantal pake muka, eh salah, nutupin muka pake bantal. Ketiga kali diomongin, gue merem dan otak gue udah mulai ga tau kemana. Tau-tau, bokap gue nongol pake celana-pendek-mirip-kolor-kebanggaan dari kamarnya, nyamperin gue ke kamar, trus ngomong.
Bokap : Mandi, makan, solat, belajar. Dia langsung cabut ke kamar, trus tidur (lagi). Kalo udah bokap yang ngomong gitu, gue ga berani ngapa-ngapain lagi.
Gue cabut ke kamar mandi, trus mandi (ya iya lah, masa nyuci mobil). Selesai mandi gue solat dulu, abis itu baru makan sambil belajar. Ini pesen buat lo yang baca, kalo lagi belajar buat psikotes jangan sambil makan, ntar pasti bakalan keluar dari idung tuh makanan. Selesai belajar, ibu manggil gue. Diceramahin lagi lah anaknya yang tersayang ini. Mata gue udah merem melek pas ngedengerin ibu gue ceramah. Maafkan anakmu ini bu. Ngeliat gue yang udah merem melek gini diceramahin, dia nyruh gue tidur. Masalah mulai muncul disini.
Jam 10 malem gua udah masuk kamar, ngunci, dan siap siap teler. Jendela kamar udah gue tutup, pintu gue kunci, kolor gue pake, gue nyoba merem. Pletak pletuk pletak pletuk, cuma jarum jam yang kedengeran. Sekitar 15 menit gue nyoba merem, tapi hasilnya; gue masih melek. Yes, gue masih melek. Gue ga bisa tidur. Gue coba lagi, sekitar 15 menit gue merem, dan hasilnya tetep aja gue masih ga bisa tidur, malah gue harus kencing dulu buat ngilangin kebelet yang udah gue tahan dari tadi. Selesai kencing gue minum aer 2 gelas. Gue masuk kamar, nyoba merem lagi siapa tau bisa tidur cepet. Tiiiiiit, jam tangan gue bunyi, dan tandanya udah satu jam gue belom tidur juga. Sekarang udah jam 11 malem, dan gue belom bisa tidur juga. Gue nyoba cara ngitung angka dari satu sampe terserah lo semua, biar cepet tidur. Gue mulai dari satu. Satu, dua, tiga, empat, lima, …….. gue lupa angkanya. Gue ulang lagi ngitungnya dari satu. Satu, dua, tiga, empat, lima ……… gue juga lupa angkanya (lagi). Gue ulang lagi. Satu, dua, ti….. gue kebelet kencing !!!! Gue loncat dari kasur, lari dari kamar ke wc. Serrrr, kencing gue deres banget kaya aer keran bocor. Selesai kencing gue minum lagi aer 2 gelas. Gue angkat gelasnya sambil ngomong aeerrrr (kalo di filem-filem barat ngomongnya beeerrr). Selesai minum, gue masuk kamar. Lagi-lagi ada suara tiiiiiiiiiiit, kenceng banget. Berarti udah dua jam gue belom tidur-tidur. Sekarang jam 12 dan gue harus bangun besok jam empat pagi. Mampus gue. Sekaran gue nyoba merem lagi. Ngitung angka ga behasil, sekarang gue nyoba cara kaya di filem-filem kartun; ngitung domba. Masalahnya, gue ga bisa ngebayangin domba. Emang dasar otak gue yang segede kelingking apa gara-gara sindrom ga bisa tidur yang bikin gue bego (emang sebenernya gue bego). Di otak gue Cuma ada satu binatang yang udah khatam gue apalin bentuknya. Dia adalah gorilla. Gue ngitung gorilla loncat-loncat dari satu sampe banyak. Yes, ternyata cara ini umayan berhasil. Sampe sekitar puluhan gorilla, gue udah ngerasa bisa tidur, tapi di gorilla yang ke berapa gue lupa, dia nyodorin tatatnya ke muka gue. Dia bilang “Pipis Pipis Pipis”. Anjrit, gue kebelet kencing lagi. Loncatlah gue sekali lagi dari kamar tidur dan langsung lari ke wc. Sekali lagi kencing gue deres. Kalo yang ini lebih mirip alirannya waduk situ gintung jebol, deres, butek, kenceng. Sekarang gue bisa narik kesimpulan. Ini semua gara-gara aer minum. Bayangin aja, gue minum 2 gelas super jumbo aer putih sebelom tidur. Pasti keluarannya jadi dua galon super duper jumbo jet. Ada lagi yang lebih fatal, gue ga ngedengerin ceramah ibu gue karena gue cuma merem melek pengen tidur. Yah, mungkin ini semua adalah balasan dari yang ku perbuat tadi bu. Kepet.

Kamis, 25 Juni 2009

Letih Lelah

Penyakit gue kumat lagi. Seteah kemaren malem ga bisa tidur sampe jam 1 malem, padahal besoknya bakalan psikotes buat akpol, kayanya malem ini bakalan ngulang lagi.
Hari ini emang capenya naujubile. Pagi-pagi gue harus bangun jam 4 padahal malemnya baru tidur jam 1 buat psikotes yang diadain di Selapa Polri, Ciputat. Yeah, lagi-lagi gue harus berangkat pagi. Tempatnya sih ga jauh-jauh amat dari rumah, ya sekitar setengah jam udah sampe, lagian juga malemnya gue bakalan main di Breww Kemang. Gue berangkat sekitar jam 5 lewat sedikit lah. Abis mandi, solat subuh, makan, dan tidak lupa ngupil, gue langsung cabut naek vebi (vespa biru), soalnya lampunya si mbah lagi mati. Kasian si mbah, disaat gue lagi butuh dia, eh, dia malah sakit (rada lebih). Tapi ga papa lah, tak ada mbah, vebi pun jadi.
Sampe disana, sekitar jam 6 kurang dikit. Udah lumayan rame. Ada yang dianterin sama ortunya, Cuma di drop doang sama ortunya, atau yang dateng lontang lantung sendirian kaya gue. Gue duduk di tempat duduk parkiran(ya iya lah, masa di loteng), mencoba memejamkan mata sejenak, dan bless, gue tidur. Kalo udah kepepet ngantuk, dimana aja bisa jadi kasur yang empuk. Gue tidur sekitar 15 menitan, dan pas gue buka mata, jeng jeng, udah rame aja tempat parkirnya sama motor. Gue pindah tempat. Sekarang gue jalan ke depan, siul-siu ga jelas sambil muter-muterin kunci motor. Sampe di depan, gue berdiri, nungguin kali aja ada orang yang gue kenal. Tiba-tiba victor dengan segala-kebodohan-yang-terpancar-dari-wajahnya dateng. Dia ngangkat tangan sambil bilang hoi! Dan gue bales sama teriakan oi! Taunya si victor nyapa orang di samping gue yang ternyata dia kenal juga. Kepet nian nih orang, dikira nyapa gueyang dari tadi lontang lantung sendirian, taunya malah nyapa orang sebelah. Dia langsung nyengir nyampe depan gue.
Tau-tau ada bapak-bapak yang ngasi tau kalo calon taruna akpol diharap berkumpul di apangan hijau. Yes, baris lagi sampe kaki gue pengen copot. Berdiri setengah jam cumin dengerin absen doang. Yang bikin kesel, pas udah dibarisin, ada bapak-bapak polisi yang ngomong pake mikropon kaya begini
Pak polisi : ada yang namanya reza…..(gue lupa namanya)?
Catar : (diem semua)
Pak polisi lagi : ada yang namanya danar…..(lupa lagi gue namanya)?
Catar : (diem ga ada yang ngejawab lagi)
Pak polisi : (ngomongnya ngegumam pelan depan mikropon) ya emang ga ada dari kemaren juga.
Kepet. Jadi apa gunanya bapak bertanya-tanya tentang kedua orang itu jika bapak sudah mengetahui bahwa mereka sudah tidak mungkin ada dan tidak mungkin hadir, hah? Sebenernya, ini pertnyaan yang ga bakal bisa dijawab dan ga ada yang harus ngejawab. Sekali lagi, kepet.
Abis dibarisin di tengah lapangan pagi-pagi bolong,dan sudah berbaris menurut absen, ga lama gue sama temen-temen disuruh jalan ngikutin pak polisi di depan. Yes, gue bakalan muntah darah; Psikotes. Masuk ruangan dan duduk sesuai nomer urut/nomer peserta.
Pertama, gue ngerjain soal kecerdasan. Mungkin ini soal bisa ngukur seberapa cerdas gue selama ini. Mungkin gue selama ini bukan cerdas, tapi beruntung. Jadi, nih soal pantesnya disebut sebagai soal tes keberuntungan. Soalnya 80, isinya macem-macem, mulai dari aritmatika, gambar cermin sampe isi coklat kacang. Dan dengan susah-payah-banting-tulang-remes-susu, gue bisa ngerjain semua. Pegel juga ngerjain soal banyak kaya gitu. Selesai tes kecerdasan, lanjut lagi sama tes kepribadian. Di tes ini, gue ngejawab yang baik-baik doang, soalnya biar dikira gue itu orang baik (padahal sering nyolong kolor tetangga). Dan 105 soal bisa gue kerjain dengan sukses. Lanjut ke tes ketiga; Ngitung koran. Ini nih yang paling gue takutin. Yang dituntut disni kecepatan dan ketepatan. Harus ngitung cepet sama bener. Gue? 1+1 aja ngitungnya masih butuh waktu sekitar 5 menit buat ngeyakinin kalo 1+1=2. Gue ga pesimis, gue lalap semua itung-itungan, dan hasilnya gue bisa gerjain sekitar satu setengah halaman. Yah, lumayan lah dari pada cuma satu halaman.
Dari tiga tes tadi, gue selesai sekitar jam setengah dua. Gue istirahat sama ucup. Solat zuhur, abis itu makan. Makan di warteg depan selapa ternyata murah euy. Gue makan porsi kere aja cuma goceng. Biasanya kan porsi kere paling nggak harganya enam ribu sampe lapan ribu. Yeah, sedikit berhemat. Selesai makan, gue masuk ruangan lagi, tepatnya di Balai Selapa Polri buat ngeliat hasil tes gue. Gue kira cuma sebentar, nunggu komendan ceramah aje setengah jam sendiri. Jam pertama gue ngedengerin celotehannya. Jam kedua gue buka-buka hape sambil maen game. Jam ketiga gue pules di tempat duduk. Yes, ternyata luama banget dah. Sampe akhirnya jam 6 gue harus cabut buat maen di thirsty jane di kemang. Terpaksa gue nitip nomer gue ke Yoel sama Kastiyan. Huh, capenya minta ampun.
Eh, tadi gue juga main di acaranya galan ;thirsty jane di kemang. Maenin 4 lagu; The Killers-Mr.Brightside, Jet-Are U Gonna Be My Girl (kayanya emang khusus buat pasa nih lagu, ahahah), The Banery-Karena Dia, sama Arctic Monkeys-I Bet That U Look Good on The Dance Floor. Tadi gue maen kaya orang gila. Loncat-loncat sendiri, heboh sendiri, teriak-teriak sendiri. Padahal ga tau yang laennya ngapain, haha. Puas pisan lah tadi ngebandnya. Terakhir kali menghibur teman-teman bersama Be Right Back yang sepertinya kami akan berpisah di tahun ini. Kalo ga nonton tadi nyesel. Padahal ada gorilla-tinggi-item-main-gitar-loncat-teriak-sendirian. WE ROCK !!!

Rabu, 24 Juni 2009

Gimana Caranya Main Gitar ?

OLE !!! Besok gue psikotes buat akpol. Mungkin mimisan dari pantat bakal kejadian besok. Sekitar 200 orang bakal ikutan tes yang ruangannya sama sama gue, dan masih ada 3 kelompok yang masing-masing jumlahnya ga kalah banyak tapi beda ruangan sama gue. Bayangin aja, psikotes yang katanya ngetes keadaan jiwa insan manusia harus diadain di sebuah tempat yang isinya 200 orang lebih. Huaaaah !!! Harus tidur pagi-pagi. Gabisa, besok gue juga main di Thirsty Jane (bener ga tulisannya?) dan harus senam jari malem-malem (jangan ngeres!). Anjrit, besok gimana ???
________________________________________
Sekitar sebulan yang lalu, gue sempet ngedonlot lagunya Adhitia Sofyan yang judulnya Adelaide sky, sontreknya Kambing Jantan The Movie. Wow, keren pisan euy lagunya. Sepuluh jempol buat tuh lagu. Dan gue langsung belajar gimana caranya mainin tuh lagu. Pertama, pake feeling. Emang dasar feeling gue feeling kebo ga nemu-nemu cara maininnya. Yang ada malah tangan gue kelibet senar gitar. Kedua, nyari tabulasi di internet. Kalo yang satu ini emang dasar gue males belajar dari tabulasi gue juga ga bisa-bisa (sebenernya ga nemu juga tabulasinya). Ketiga sekaligus terakhir, vidio dari you tube. OLE !! Akhirnya ada juga vidio tutorialnya. Yang mainin juga langsung bang Adhit sendiri. Satu jam gue pelototin tuh vidio. Yang ada di otak gue cuma, apakah tangan gue yang bakal kelibet senar atau tangan gue yang bakal ngelibet senar. Dengan semangat kebo campur gorila yang nyampur jadi satu, akhirnya gue males. Tapi ada setitik-embun-kecil-di-hati-ini (ciiaaah geto!) yang ngebuat gue mau belajar lagi gimana cara maenin tuh lagu. Akhirnya, bisa !! biar ga semantep yang dimaenin sama bang adhit, yang penting udah bisa lah maeninnya. huahuahuahuah, uhuk, huek !!!
Gue lagi dengerin lagunya Vina Panduwinata yang judulnya Kumpul Bocah. Wuih, bikin cengar cengir ngedengernya.

Senin, 22 Juni 2009

JAKARTA 482 !

Hari minggu kemaren hari terakhir Jakarta di usia 481, dan hari ini 482 tahun sudah kota kita tercinta ini berumur. Yes, semakin tua semakin menjadi. Kemaren, disana sini, di stasiun tv a, stasiun tv b, wc umum a, wc umum b, pasti ada tulisan dirgahayu/HUT Kota Jakarta. Setiap Jakarta ultah, pasti banyak acara-acara yang ruame banget, mulai dari PRJ sampe pameran makanan di Taman Fatahillah hari minggu. Kemaren malem, gue sempet pergi kesana buat ngeliat sebenernya ada apa aja di Taman Fatahillah (kerjaannya manusia yang sepi kerjaan ternyata isinya rame banget. Banyak banget orang jalan-jalan entah sama keluarga, temen, atau hewan peliharaan. Dijalan, gue sempet motret-motret amatir keadaan Jakarta, nih fotonya

foto kantor gubernur jakarta dari depan dan belakang

lampu merah yang ternyata paling setia sama jakarta,nungguin dari pagi ketemu pagi tetep nyala.


tiada hari tanpa mecet di Jakarta, walau itu malam hari, tapi tidak separah di pagi hari

suasana Taman Fatahillah yang sumpah sempek abis

stasiun Jakarta Kota malam hari

Bayar pajak tong ! Buat Jakarte juga noh !
bacaannya Dirgahayu Kota Jakarta, biar ga elas juga yang penting
SELAMAT ULANG TAHUN KOTAKU !!!

Jalan Kaki, Bencong dan Sahabat Upil

Sebenernya ini cerita sabtu lalu pas gue presentasi di LIA depok. Banyak banget deh kejadian aneh bin ajaib sabtu kemaren. Mulai dari jalan kaki dari LIA Depok sampe depan WS Depok, di gangguin bencong sampe ketemu bidadari cantik di angkot. YEAY, kita mulai dari jalan kaki.
Sebenernya ini salah gue sampe bisa jalan kaki dari LIA sampe WS. Ceritanya kan pas abis psikotes sabtu kemaren, gue harus beli batre a3 buat speakeraktifnya-bleki-yang-mirip-telor-dinosaurus yang bakal gue pake buat presentasi. Di perjalanan dari Pondok Aren (tempat gue psikotes kemaren) gue berhenti di depan indomaret buat beli batre. Gara-gara ibu ngasih duitnya kelaman, gue langsung cabut aja keluar dari mobil trus masuk ke indomaret buat beli batre. Gue ambi dah tu batre 4 biji, trus gue bayar. Yes, harganya 20 ribuan lebih. Kayanya ga sebanding banget sama batre-kecil-4biji sama duit 20 ribuan, satu batre goceng boi ! gue liat dompet, pas banget didalemnya ada duit 20ribuan satu lembar. Gue kasih dah tuh duit ke mbak-mbak kasir. Selesai bayar gue masuk mobil lagi trus ngelanjutin perjalanan ke Depok. Sampe di Depok, gue diijinin masuk kelas sama observernya soalnya tadi si bokap udah ijin duluan sama guru gue kalo gue bakalan telat. Ga lama kemudian gue maju buat presentasiin paper gue. Yah, ga jauh-jauh dari musik lah, musik independent. Selesai presentasi, gue santai-santai di tempat-duduk-reot-berwarna-hitam, sambil ngeliatin hp+dompet. Ada sms dari mbak gue, yang isinya nyemangatin buat presentasi, gue cengar cengir aja. Pas gue ngeliat dompet, ternyata ga ada duit satu perakpun di dalem dompet gue. Adanya cuma kertas-dari-kasir-lia yang menuh-menuhin dompet. Gue cari di selipan biasa gue nympen duit lebih, eh ga ada juga. Mampus gue. Jalan kaki dah sampe rumah.
Singkat cerita, gue udah pulang dari LIA. Gue pulang bareng temen gue, Norman anak 28. Dia juga ngangkot pulangnya. Gue ngomong ke dia
Gue: man, lo pulang ngangkot
Norman: iye emang napa ? lo kaga naik motor? Biasanya naik motor
Gue: gue ngangkot juga, motor gue kecemplung comberan jadinya ga bisa jalan
Norman: goblok lo ! lo naik angkot berapa ?
Gue: dua
Norman: nama angkotnya curut !
Gue: 112, lo ?
Norman: yang penting jurusan pasar minggu.
Gue: tapi gue nyari atm dulu man, ga ada duit di dompet gue, lo ikut ga ?
Norman: wedeh, nekat lo ga bawa duit.
Gue: udah, lo ikut jalan ga ?
Norman: (nyebrang sambil lari trus dada ke gue)
Gue: KEPET!
Untung aja tu bocah ga keserempet abang-abang angkot yang lagi mabok kecap.
Karena ga ada temen, gue jalan aja nyari atm yang paling deket. Jalan, clingak clinguk kanan kiri ga ada atm bni. Yah, pasrah gue jalan sampe rumah. Akhirnya gue nemu atm bni, tempatnya di restoran padang apalah itu di depan WS depok. Yes, betis gue ga bakal meledak. Selesai ngambil duit, gue nemu abang-abang nasi goreng di pinggir jalan. Gue mampir, mesen nasi goreng kambing. Nasi gorengnya sih biasa aja, ga ada yang spesial. Tapi ya namanya udah laper, gue sikat aja sama sendok-garpu+piringnya (bercanda). Selesai makan, ada suara rebut-ribut nyanyian dangdut. Perasaan gue ga enak. Jeng jeng, ada bencong nyanyi-nyanyi sambil joged. Dia maintain duit gue sambil bilang “ ayo dong ganteng, kasi mbak duit ”. Speechless, gue kasih aja gopek koinan ke mbak-mbak (sebenernya sih mas-mas). Pas gue kasih duitnya, dia bilang makasih sambil megang tatat gue! Mampus, si tatat bakalan trauma dah, bisa-bisa jadi panuan, anjriiiittt, masa depanku nanti bagaimana tuhan? Sumpah gue ngibrit abis itu, nyebrangin jalan ga ngeliatin kanan kiri kaya di filem-filem. Takut gue, beneran. Langsung gue cari angkot 112 dan berharap ga bakal ada bencong di dalem angkotnya.
Sekarang gue udah aman, ga ada lagi bencong-bencongan. Gue naik angkot sambil dengerin lagu keroncong yang baru gue donlot kemaren. Sekitar 15 menitan, gue sampe juga di jalan raya bogor. Gue bingung mau turun dimana, lampu merah cibubur apa kiwi? Buat ngehemat budget gue putusin turun di kiwi. Sampe di kiwi, gue langsung naekin angkot t16 yang lagi mangkal. Pas gue masuk, OLE!!! isinya bidadari semua. Anak kuliahan yang baru pulang dari kampus, mbak-mbak yang baru pulang kerja, sama ada satu anak sma yang masih pake baju kebesarannya. Gue ga bakalan ngantuk nih. Si abang nyalain mesin, trus langsung jalan. Di perjalanan, mata ge cuma fokus ke satu orang yang duduk di belakang pak supir yang sedang bekerja, mengendarai mobi supaya baik jalannya. Kayanya sih dia anak kuliahan yang udah smester akhir. Mukanya biasa, tapi manis. Dari pas naik angkot, sampe angkotnya ngepat ngepot ga keruan, dia megangin hp terus. Dia sempet nelepon temennya yang katanya lagi kerja di PRJ sampe akhir juli nanti. Udah kepengen kerja juga nih cewe. Jalan jalan jalan, tiba-tiba udah tinggal 2 orang aja di dalem angkot, gue sama anak kuliahan yang tadi (maaf pak supir, setelah saya ihat-lihat, anda bukanlah makhluk dari bumi). Gue coba ngambil hape di tas, trus gue liat ga ada sms. Pas gue ngeliat ke mbak-mbak tadi, guess what? Yes, dia ngupil. Gue liatin terus, si mbak-mbak tadi ga nyadar-nyadar kalo lagi diliatin sama master ngupil. Pertama, dia ngupil pake jari kelingking. Masih wajar lah. Ga lama, dia ganti tangan sambil kepalanya diangkat-angkat keatas. Sekarang udah pindah pake jari tengan, dan akhirnya jari telunjuk. Dalam dunia perupilan, sebenernya paling efektif kalo kita ngupil pake jari telunjuk karena sifatnya yang elastis dan bisa menjalar kemana saja dia mau. Tapi yang bikin gue shock berat, dia sempet ngupil pake dua tangan buat dua lobang idung. Tangan kanan di lobang kanan, tangan kiri di lobang kiri. Mungkin dia bakal jadi saingan gue di kontes ngupil se jagad raya. Kalo diliat liat, dia kayanya udah latihan bertaun-taun buat ngasah keahlian-terpendam-yang-pasti-ada-dalam-jiwa-manusia; Ngupil. Kalo ga ada orang, pasti di audah buka sepatunya, angkat kaki, dan, blesss, masukin jempol kaki buat ngupil, haha. Kalo ngupil pake jempol kaki, sebenernya lebih efektif, soalnya kalo lobang idung udah terlanjur lebar, upilnya pasti bakalan jatoh sendiri dan kita ga perlu repot-repot buat ngupil. Sayangnya, ritual yang sangat penting bagi sahabat upil di seluuh jagad raya terhenti gara-gara ada mas-mas masuk ke angkot. Yah, di depan gua harus turun, dan berpisah sama sahabat upil yang manis. Gue turun, ngebayar angkot, dan abang-abangnya bilang,
“kurang dek !”

Sabtu, 20 Juni 2009

Presentasi+Psikotes = Mencret Darah

Bangun pagi jam 6, gue ngerjain slide yang masih rada ngaco buat presentasi di LIA. Presentasi buat kelulusan terakhir nih, kalo ga bener-bener ntar ga lulus lagi. Gue bikin presentasi tentang musik indie gitu lah, yang menurut gue gampang dicari sumbernya terus gue juga ngerti. Tugasnya emang udah disuruh dari 2 ½ bulan yang lalu, tapi namanya anak pengen lulus sekolah duluan ya gue baru ngebuatnya h-1. Dan hasilnya adalah, berantakan. Malem sabtu baru gue bikin tuh presentasi, hebat kan? Kalo udah dipaksa kaya gitu otak gue yang katanya ga punya lekukan baru nyambung+panas. Yah, hasilnya ga jelek-jelek amat slidenya biar kata bule’ gue mirip slidenya abang-abang rental yang mau bikin logo. Terima kasih atas sarannya ya bule’ku.
Jam ½ 8 gue berangkat psikotes. Tempatnya di Pondok Aren. Bapak+Ibu+adek sepupu nganterin gue, soalnya belom tau tempatnya pula. Sampe di daerah bintaro sekitar jam ½ 9an, dan tempatnya itu jauh-sekali-tak-bisa-terjamah-manusia-biasa. Nyari-nyari rumahnya aja bisa buang waktu sekitar 1 jam ½. Karena gue bukan manusia gue bisa nyampe kesana. Sampe disana langsung dikasih buku kecil yang lagi-lagi isinya GAMBAR! Hell yeah!! Gue dikasih waktu 30 menit buat ngerjain semuanya, sekitar 40an soal masang-masangin tuh gambar sampe bener. Ampuni aku ibu. Selesai ngerjain tuh soal, bookletnya dikumpulin terus diganti lagi sama booklet baru. Ya, kali ini gue harus ngerjain 225 soal yang pernyataannya itu hampir sama. Pas ngerjain ini emang rada santai dikit, tapi kepala gue mulain pusing ngeliatin huruf-huruf yang ga keruan bacaannya. Dari ngerjain soal kaya gini, ternyata kita bisa tau gimana kepribadian seseorang. Mulai dari tuh orang rajin, males, disiplin, suka menolong, sering makan ban mobil, sampe suka ngejilatin aspal. Sekitar jam 12an, pas adzan zuhur, gue istirahat. Dikasi makan boi sama yang punya rumah, haha, kenyang dah gue. Selesai makan gue nyari musola buat solat zuhur.
Sekitar jam stengah 2an gue masuk lagi buat ngerjain soal berikutnya. Yes, sekarang soal berhitung, abstraksi non verbal, gabungan kata,dll. Disini nih otak mulai panas pengen meledak. Ngerjain soal aritmatika kepala mulai panas, badan tegang, hidung tersumbat, susah buang air besar. Ngerjain 40 soal aritmatika Cuma dikasih waktu 7 menit, astaga. Lanjut lanjut lanjut, akhirnya sampe di abstraksi non verbal. Lo tau isinya apa? Yes, gambar yang kedua kalinya bahkan ketiga kalinya. Tapi dengan semangat penuh perjuangan dengan bibir yang mulai doer, gue bisa ngerjain soal-soalnya. Sampe terakhir di tes kecermatan+ngitung koran. Gue sempet trauma sama yang namanya ngitung koran. Mari kita flash back. (gambar item putih) Sekitar bulan oktober tahun lalu, gue sempet ke bandung buat tes psikologi buat akmil. Udah sampe jam2 terakhir, anak2nya yang ikut tes psikologi disuruh ngitung koran. Yaudah gue tabah aja ngadepin tuh koran yang ga bisa dibaca. Mulai ngerjain, sampe sekitar 1 halaman, gue nengok ke samping. Pas gue nengok, serrrrr, darah keluar dari idung temen samping gue. Yes, gua kaget+diem. Dia mimisan!!!!!!!!! Parah, ngerjain kaya gitu aja bisa mimisan kalo emang beneran cape banget. Abis itu dia angkat tangan trus bilang kalo dia mimisan. Abis itu dia keluar terus dikasih minum teh sama om-om yang ngasih tes. (balik lagi, gambar udah berwarna) sekarang gue beneran takut. Ntar kalo pas gue lagi ngerjain itungan koran, trus darah keluar dari idung, bahkan bisa aja dari pantat, masa gue harus angkat tangan trus bilang,
“maap pak, pantat saya mimisan.”

Jumat, 19 Juni 2009

Mbah (Motor Butut Anti resaH)

Setelah berkesal-kesal ria kemaren dan hari ini, akhirnya rasa kesal pun ketarik-lepas-copot. Mungkin agak aneh sih gimana cara gue ngilangin perasaan kesel. Yes, gue jogging 1 jam sampe kaki pegel+pengen copot. Emang agak aneh tapi beneran ini berhasil.
Huahh !!! Begitu ternyata rasanya, hahah. Ga pernah ngerasain kaya gini sebelomnya. Tapi sekarang Gue udah bebas lah. Udah berkurang sedikit rasa penat. Tapi besok mau psikotes+ujian LIA, bisa-bisa penat akan bertambah 1000 kali lipat. Tapi ya gapapa lah, harus dihadepin semuanya ! YEAHS !
Eh, si mbah (nama sayang motorku tersayang) lagi ngambek. Bunyi kretek-kretek di mesinnya. Mungkin dia mita dimandiin kali ya, biasanya kalo udah gitu, trus dimandiin jadi beres lagi. Kalo udah ngambek trus beneran ngamuk bisa bikin repot tuh si mbah. 2 bulanan lalu dia pernah ngambek di daerah duren sawit, gue abis dari dokter gigi. Pas berangkat sih masih baik-baik aja, eh pas pulangnya dia ngambek. Mesinnya mati di fly over dan gue harus ngedorong si mbah sampe bawah. Eh bukan ngedorong, tapi perosotan dari atas fly over sampe bawah. Sejak saat itu daku tidak akan menelantarkan dikau lagi, mbah.
Udahan dulu ah, mau bikin slide buat presentasi besok. Temen-temen yang laen mah pasti udah bikin, gue doang yang males. Besok maju pertama, huuaaaahhh !!!

Bingung ??!!!

Bangun tidur ga ada kerjaan, bosen banget. Semalem abis jalan sama temen-temen ke pim naik motor cuape benget dah. Ya, mau ga mau harus bangun jam 8an lebih. Semalem sempet ngepost sambil liat-liat fb. Eh, ada temen yang komenin notes yang isinya puisinya Sapardi Djoko damono yang judulnya Aku Ingin. Trus ngliat juga usulan temen yang kata dia, puisi yang judulnya Hujan Bulan Juni itu keren juga, yaudah gue googling lah.

HUJAN BULAN JUNI
Tak ada yang lebih tabah dari hujan bulan juni
dirahasiakannya rintik rindunya kepada pohon berbunga itu
Tak ada yang lebih bijak dari hujan bulan juni
dihapusnya jejak-jejak kakinya yang ragu-ragu di jalan itu
Tak ada yang lebih arif dari hujan bulan juni
dibiarkannya yang tak terucapkan diserap akar pohon bunga itu
Yeah keren emang isi+bahasanya. Ngena.

AKU INGIN
Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan kata yang tak sempat diucapkan
kayu kepada api yang menjadikannya abu
Aku ingin mencintaimu dengan sederhana
dengan isyarat yang tak sempat disampaikan
awan kepada hujan yang menjadikannya tiada
Kalo yang ini gue beneran suka banget. KEERREEENNN !!!! Ga tau kenapa kalo lagi gundah gulana begini maunya ngeliatin tulisan yang kaya gini. Sebenernya mah gue ga bisa nulis-nulis puisi yang kaya gini. Disuruh sms aja bahasanya masih ga keruan. Tapi kalo otak udah mumet-gelisah-gundah-gulana pasti kebayang-bayang apa yang bakalan gue lakuin dan otak gue serasa ngomong sendiri tapi gue ga bisa ngevisualisasiin. Ada apa sebenarnya ?